Isnin, 5 November 2012

Fragmen Puisi Belajar di Mesir Syeikh Ahmad el-Fathoni (bahagian 2

( Lebih kurang setelah genap empat puluh hari di Hayy Sabiek)

Buat jiwa ku meneladan...




(Bait 28)
Maka tuntutlah ilmu, dan janganlah banyak mengeluh
Cuba kau fikirkan!
Lama kelamaan, seutas tali,
Akan dapat memberi kesan ke atas batu yang keras

(Bait 11-12)
Aku telah membuang masa,
Menyia-nyiakan masa mudaku
Aku biarkan masa berlalu,
Tiada sedikit faedah yang dapat ku raih
Aku malas dan aku lalai

Aku terpedaya dengan nafsuku,
Yang menggoda dan memujuk rayu
Laksana anak kecil datang bermanja,
Bahkan lebih dahsyat adanya
Aku terpedaya,
Walaupun aku sedar akan terlanjurku

(Bait 20-25)
Walau apa sekalipun yang terjadi
Aku tetap yakin dengan anugerah Tuhanku
Tiada pernah kecewa orang yang menjadi tetamu
Di kalangan keluarga yang pemurah, mulia, lagi suci.

Aku berada di kalangan mereka yang mulia
Aku berdoa dengan menyebut keberkatan mereka
Aku beristighatsah dengan mereka
Merekalah sebaik-baik yang diambil keberkatannya.

Dan juga dengan berkat datuk mereka,
Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Salamnya
Kekasih Allah, insan pilihan-Nya,
Yang datang membawa rahmat dan berita yang baik

Kini ku persembahkan kepada-Mu, Ya Allah,
Akan pangkat dan kedudukan yang tinggi
Semoga dengan itu
Engkau hilangkan segala kesusahanku

Maka bukakanlah dengan segera,
Pintu-pintu kemudahan
Bagi hamba-Mu, Ahmad al-Fathani
Dan sempurnakanlah segala maksud hatinya
Supaya ia dapat suka dan gembira.

Hamba-Mu ini sangat mengharapkan,
Kiranya Engkau persampaikan akan hajatnya
Maka anugerahkanlah kemurahan-Mu kepadanya,
Dan jangan Engkau tolak permohonannya.

(Bait 26-27)

Wahai hatiku jangan engkau gusar atau putus asa
Kelak akan kamu perolehi maksudmu
Barharaplah pada Tuhanmu, dan bersangka baiklah
Atas segala taqdir-Nya,
Dan hendaklah kamu banyak sabar terhadap-Nya

Sabar itu kunci segala kejayaan
Keluh kesah membawa kepada kerugian
Maka janganlah engkau mengeluh ketika diuji
Dengan ujian yang menikam ke dalam lubuk hati.