Ahad, 23 September 2012

Belajar di Mesir : Fragmen Puisi Syeikh Ahmad el-Fathoni



Buat renung muhasabahku dan teman-teman azhari, inilah fragmen pertama daripada 'bait-bait Azhari' Syeikh Ahmad Fathoni. Larik-larik ini ingin berkongsi perasaan dan fikiran pengarangnya, seorang  tokoh pemikir-ilmuan Melayu yang legendaris perihal keberadaannya di Mesir untuk menuntut ilmu pada satu ketika dulu. Ya Allah taala, tuntunilah aku menurut jalan alim besar ini.




(bait 1 – 4)

Betapa aku tiada mengeluh,
Kesedihan dan kepiluan
Betapa aku tiada menggigit ujung jari-jariku
Kerana kebingungan.

Semalam-malaman aku tiada lena,
Nafasku sesak
Dan air mata berlinang membasahi pipiku.

Kekusutan fikiran,
Telah mengganggu  ketenteraman hatiku
Hatiku resah tiada tenang.

Bahang kerinduan mencengkam di dalam hati
Laksana bara api yang membakar rusuk.

(Bait 5)

Aku dagang di negeri Mesir,
Tak ubahnya seperti Nabi Yusuf
Menanggung derita di dalam penjara.

(Bait 29)

Hendaklah engkau mengambil pengajaran,
Daripada peristiwa anak Nabi Ya’qub,
Dia berjaya, setelah banyak melintasi ujian
Dan setelah dia banyak berfikir.

(Bait 6)

Aku rasa pelbagai derita dan kesusahan
Aku lalui gurun pasir
Aku harungi lautan
Banyak wang yang aku belanjakan.

(Bait 8 – 10)

Lalu aku masuk ke dalam Masjid Al-Azhar,
Masjid nan indah,
Penuh aneka bagai ilmu pengetahuan

Aku terus beri’tikaf di dalamnya
Untuk memetik bunga-bungaan dan buah-buahan
Yang memenuhi setiap dahan.

Aku pun tinggal di sana,
[menuntut ilmu aneka ragamnya]
Beberapa tahun lamanya
Namun aku tiada mengerti,
Kenapa diriku terkadang menjadi malas..



Hayy Sabiek.
Hari Ketiga.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan