Isnin, 28 November 2011

Perjuangan Akliyah, Prof. Fazlur Rahman

Perjuangan, Dalam Akal

Dalam akal, perjuangan para kontradiksi ialah menuju ke sebuah kebulatan.
Manakala perjuangan sebuah kebulatan ialah menyebar ke dalam akal-akal yang lain.
Kontradiksi dan kebulatan, masing-masing berkebal dengan rasa keimanan menjangkau cinta, dengan ini, maka perjuangan tak kan pernah mahu tahu bila tarikh matinya, 
kontradiksi dan kebulatan terus hidup berjuang dalam akal.
Wahai matlamatku, yang maha mengorentasi segala gerak dalam akal,
Tuhanku yang ku percaya
Berjuang untuk Mu 
demi kehadiran Mu saja
Ku kan terus percayakan Mu sampai bila-bila. 

1:39 pagi, 24/11/2011, DQ




Hari ini aku ingin ucap “terima kasih” kepada almarhum Prof. Fazlur Rahman, atas jasanya menyelesaikan salah satu masalah yang lama mengurung akalku. Prof. telah memperkenalkan istilah bagi dua sifat banding. Interpretatif dan informatif. Interpretatif berhubung dengan kekuatan akal untuk mentafsir atau mendalami makna, manakala informatif pula menunjukkan informasi, yang lebih kepada ‘pemberitahuan awam’ tanpa mahu menghalusi maknanya. 

Bagi seorang ilmuan yang menulis dan berucap, pastilah kedua-dua sifat ini penting kerana saling melengkapi namun bagi saya sifat yang pertama lebih dituntut, kerana ia, seperti dimaklumkan Prof. Fazlur Rahman, perlu bagi menggabungkan fakta-fakta atau pun kebenaran-kebenaran yang kelihatan terpotong-potong atau pun terpisah antara satu sama lain. Apa tujuan menggabungkan semua ini? Pastilah bagi menghasilkan satu pandangan semesta, atau pun menghasilkan kebulatan jitu, yang mampu menyimpulkan segala macam fakta dan kebenaran itu. 

Dengan jasa almarhum ini juga, sekarang saya makin mampu menilai dengan lebih saksama setiap penulisan yang mengelilingi saya setiap hari, mampu kenal dan memilih mana ilmuan yang sebenar berdasarkan penulisan dan pidatonya, dan seterusnya menjumpai kebenaran lalu memperjuangkannya. 

Memang, kekuatan interpretatif yang mengandalkan makna - bukan lafaz – ini selalu ada pada golongan yang masyarakat panggil sebagai golongan “pemikir” atau “intelektual” atau “filosof”. Tidak pada golongan “ulamak”, yang lebih sering dinisbahkan kepada penekun ilmu-ilmu agama cara tradisional, dicirikan dengan konservatif, lama, dan tidak filosofis. Apakah fikiran awam ini benar dan disetuju belaka? Malah golongan ulama itu sendiri, meminjam Kant, rela memikul kebodohan di pundak mereka. Mereka menjelmakan diri sendiri sebagai ‘ulama’ sebagaimana persepsi awam. Apa yang mereka buat ialah mentajamkan lagi persepsi tersebut. Perkara ini benar selagi mana kelompok agamawan ini kekal tidak mahu mengasah kekuatan interpretatif mereka, yang bagi saya antara keperluan besarnya ialah supaya mereka bisa membaca zaman dan ruang, dan dengan itu sajalah, gerak dan tindak agamawan (dan agama) di masa moden ini ‘kena tempat’ atau pun 'kontekstual’ demi melakukan perubahan besar yang dihasrat. Rumusan ini yang saya lontarkan pada mesyuarat bersama rakan-rakan fasilitator petang tadi. 

Terima kasih sekali lagi untuk almarhum. Benarlah seperti dikata orang, seorang ilmuan yang mati akan sentiasa terasa masih hidup di hati generasi selepas matinya, lantaran karya-karya ilmiahnya. Wallahu a’lam. 

2:14 pagi, 24/11/2011. DQ.

Selasa, 22 November 2011

Mengisi Cinta

Tetiba ungkapan ini, “mengisi cinta”, termuncul di ruang fikir. Saya ingat elok sangat kalau dibiakkannya menjadi sebuah penulisan bermanfaat.

Kuasa Perasaan

Setiap manusia mempunyai perasaan.  Jalaluddin Rakhmat, seorang figur awam di Indonesia menceritakan sisi perasaan atau emosional sebagai salah satu tajuk dalam buku beliau. Buku itu, judulnya Meraih Cinta Ilahi – Pencerahan Sufistik, saya beli kerana tertarik. Ia menghimpun fikiran-fikiran kreatif penulis bagi penuju cinta Tuhan, disajikan dengan ringan tetapi sempurna menyelerakan akal saya. Tetapi sekarang saya bukan nak mengulas buku itu, melainkan ingin berkisah mengenai tajuk ‘mengisi cinta’ dengan mengambil salah satu fikiran Jalaluddin untuk memulakan kisah. 



Menurut Jalaluddin, sisi perasaan mempunyai tempat yang besar dalam kehidupan seorang insan. 

Tulis Jalaludin:  “Emosi sangat mempengaruhi kehidupan manusia ketika dia mengambil keputusan. Tidak jarang suatu keputusan diambil melalui emosinya. Tidak ada sama sekali keputusan yang diambil manusia murni dari pemikiran rasionya (saya : akalnya), kerana seluruh keputusannya memiliki warna emosional. Jika kita memperhatikan keputusan-keputusan dalam kehidupan manusia, ternyata keputusannya lebih banyak ditentukan oleh emosi daripada akal sihat.”   

Kenyataan di atas kemudiannya beliau kukuhkan dengan sebuah cerita benar berlaku. Begini:

Pada satu saat, ada seorang anak meminta izin pada orang tuanya untuk menginap di tempat kawannya. Tak lama dari itu, si anak kembali ke rumah kerana tidak betah (saya : tidak tahan) tinggal di rumah temannya. Pada saat itu, orangtuanya masih menonton opera. Anak nakal itu mempunyai rencana. Ia ingin membuat kejutan untuk orang tuanya ketika pulang ke rumah pada waktu malam. Ia akan diam di toilet. Jika orang tuanya datang, ia akan meloncat dari toilet itu sambil berteriak.

Beberapa saat kemudian, menjelang tengah malam, orang tuanya pulang dari menonton opera. Mereka melihat lampu toilet di rumahnya menyala. Mereka menyangka ada pencuri di rumahnya. Mereka masuk ke rumah perlahan-lahan sambil membuka pintu untuk segera mengambil pistol, lalu mengendap naik ke atas loteng tempat toilet itu berada. Ketika sampai dia atas, tiba-tiba terdengar teriakan dari toilet itu. Ditembaklah orang yang berteriak itu sampai lehernya putus. Dua jam kemudian anak itu meninggal dunia. 

Kata Jalaluddin lagi sebagai merumuskan cerita tersebut : “saya bisa bayangkan betapa menyesalnya kedua orangtua itu. Mereka bertindak terlalu cepat. Mereka mengikuti emosi ketakutan dan kekhawatirannya sehingga panca indranya (dan akal rasionalnya) belum sempat menyampaikan informasi yang lengkap tentang orang yang meloncat dan berteriak itu. … Mestinya mereka menganalisis dulu. Mereka lihat siapa orang itu”

Lihat, bagaimana sisi emosi bertindak dalam menentukan keputusan perbuatan, bukan akal semata. Seterusnya Jalaluddin menyimpulkan bahawa seseorang mesti memiliki keupayaan mengurus emosi, memandangkan emosi yang tak terurus akan membuahkan akibat yang buruk dalam kehidupan, seperti cerita menyayat di atas.

Saya tidak mahu membahas dengan lumat apa yang dicadang dan dibuktikan oleh Jalaluddin ini walaupun ada persoalan lain yang mengajak saya berdebat. Cukuplah untuk menunjukkan bahawa emosi/perasaan amat besar pengaruhnya dalam kehidupan seorang insan, dengan tambahan bukti daripada para pengemosi-pencinta zaman-berzaman. Mereka yang sampai jadi gila dan mabuk kerana cinta. 

Sang sufi yang tenggelam dalam dunia cinta Tuhan, hilang kesedaran pada hidup yang nyata di mata kasarnya. Manakala pencinta lelaki-wanita, seakan kena pukau, sanggup meninggalkan keluarga yang mengasuhnya sejak bayi demi memilih kekasih yang baharu dikenali kurang daripada setahun. 

Maka, tidakkah cinta berkuasa menentukan keputusan-keputusan hidup? Waras berubah mabuk, takut menjadi sanggup? 

Mengisi cinta

Ya, cinta harus diisi. Rasa cinta wujud pada setiap diri manusia. Sebagai faktor dominan yang berkuasa luar biasa mengatur kehidupan, jadi ia mesti diisi dengan sepatutnya. Inilah yang saya ingin kaitkan dengan apa telah diungkap oleh Jalaluddin Rakhmat sebagai mengurus emosi. Cinta mesti diurus dengan betul. Betul bermaksud, yang disebut “betul” oleh agama. Kegagalan dalam mengurus emosi cinta akan mendatangkan akibat yang gagal pula dalam kehidupan. Kita sendiri yang berusaha mencipta kehidupan celaru dan derita pabila gagal mengisi cinta. Kita juga yang berbahagia dan tenang dalam melayari hidup apabila kapalnya ialah cinta yang syarie.  

Berapa ramai daripada ustaz-ustazah dan para pendakwah yang tewas bila bertarung dengan rasa cinta lain jantina yang selalu datang menyerbu hati tatkala ‘berjuang’ bersama? Isu cinta kopiah-tudung begini saya tak berminat untuk sekadar menambah ulas. Cuma untuk entri ini saya cuba memperkenalkan cinta sebagai kuasa luar biasa yang harus diisi dengan betul.

Sebab itu saya sebut dari awal bahawa cinta  itu harus kita isi dengan isi yang betul. Jangan biar ia terisi sendiri dengan godaan-godaan jahat dunia – cinta yang palsu, yang hanya mahu menjahanamkan kehidupan  - yang sentiasa mahu menguasai ruang cinta milik kita. 

(foto ini hanya terasa manis oleh orang-orang tertentu)


Persoalannya sekarang, siapakah yang harus dicinta, yang terpilih sebagai isi cinta kita?  

Saya jadikan kenangan berikut sebagai jawab : (Ungkapan ‘mengisi cinta’ tetiba terpacul tatkala aku, dengan jiwa menguntum, sedang melihat-lihat foto keluarga  - ummi, abah, adik-beradik ku – sambil telinga sedang galak menyedut lagu-lagu qasidah memuliakan Sayyidana Muhammad… Alhamdu lillah.. Moga-moga Baginda Rasulullah saw beserta ummi, abah, dan ahli keluarga ku kekal menjadi isi cinta pertama aku antara banyak-banyak manusia di bumi ini, dalam perit perjalanan aku mencecah cinta teragung Tuhan Rabbul Jalil. Amiin.

Aku bersyukur yang amat, Tuhan telah karuniakan untuk aku ibu bapa yang mencintai Tuhan. Aku percaya, hubungan famili yang berasaskan cinta tertinggi seperti ini adalah hubungan yang tak kan terputus kerana ‘cinta ketuhanan’ merupakan satu-satunya penghubung cinta yang hakiki. Keyakinan ini tak pernah aku sangsikan, dan rasa cinta suci yang sampai sekarang berdenyut tanpa henti menghidupkan aku menjadi buktinya. Terima kasih isi cintaku!)  -Darul Quran, 22.11.2011

*tulisan berwarna merah, kerana merah memberi makna cinta.

Ahad, 20 November 2011

Kuasa Cinta



Jangan ada siapa meremehkan cinta!
darinya datang keputusan-keputusan hidup
Dengannya orang mati kekal hidup di abad moden

Kembang-kuncup bunga di taman, membuih laut tanda nafas ikan, gemersik geser ranting dan daun,
Dan alunan-alunan para pencinta di kalangan manusia

Hari hari, saat saat, sepanjang waktu dikarunia Tuhan

Semuanya mendegupkan kuasa cinta
buat menghantar kehidupan
ke arah sebuah ketenangan abadi..

Bersaksilah! hai zaman
Bahwa cinta lah yang menggerakkan kehidupan
Tanpanya semuanya mati, tanpa arti, penuh syaqawah.
Tiada kehidupan.
Tiada sejarah.
Tiada masa akan datang.

Selasa, 15 November 2011

Sedikit Asumsi dan Keinsafan

Entah apa ingin ditulis sekarang? Saya ingin menulis, ingin menzahirkan keinsafan-keinsafan dan rumus-rumus baharu yang tentu saja menghaluskan lagi makna kehidupan singkat tetapi berseliratan ini.. Fikiran-fikiran tersebut, sekarang ini wujud sejak malam tadi lagi dan amat menginsafkan. 

Apakah saya sudah tertindas oleh apa yang disebut sebagai ‘rasionalisme’ atau pun ‘kuasa akal’ yang terlihat bagi saya akal merupakan diri insani. Atau pun, ego seorang insan. Ego yang saya ingin ungkap di sini ialah apa yang berhubung dengan individualism- kecenderungan yakin dan percaya pada diri (akal) lalu mengharung hidup realiti ini dan alam pemikiran dengannya. Saya tak tahu, apakah mungkin juga diungkapkan sebagai, ‘kuasa ikhtiyar’ seperti dalam disiplin ilmu kalam. Saya tak tahu apakah ini pertantangan sengit dua pihak yang boleh dilagakan- falsafah (dengan maksud individualisme akliah) dan Tuhan (dengan maksud kehendak Tuhan). 

Walaupun saya terperasan, kadang-kadang saya tersilap dalam kerja berfikir dan mencari makna dan seorang guru pernah memberi pesannya kepada saya bahawa “ada benda-benda yang tak perlu dan tak boleh difikirkan”. Dan benda-benda yang tak perlu dan tak boleh difikirkan di sini bukan bermakna hal ehwal ghaib yang sejak asal tak termampu dibuktikan secara ilmiah-saintifik-sistematis, tetapi yang sebaliknya. 

Kekadang orang mengkritik seruan ‘kebebasan berfikir’ dan falsafah/aliran liberalisme yang tertunas daripadanya. Namun, falsafah inilah yang memunculkan dan mengekalkan tamadun moden Barat sekian lama sampailah sekarang. Seperti kata Khalif Muammar (anak didik Al-Attas), liberalisme merupakan falsafah utama tamadun barat. Dr. Khalif ialah penterjemah buku terbesar Al-Attas, Islam and Secularisme ke bahasa melayu Indonesia. Pasti beliau antara orang yang paling memahami buku penting itu seperti dihasrat maknanya oleh tuan pengarang. 

Saya tahu, saya bersama-sama kaum muslimin seluruhnya saat ini sedang berhadapan dengan cabaran zaman. Cabaran zaman sentiasa ada dan berbeza. Sesuai dengan kata ‘tempoh’ dan ‘temporal’, yang mencerminkan ‘masa’ dan ‘kesementaraan’. Kerana perbezaan dan sentiasa berubah inilah sejarah ada warna dan mendapat esensinya. Bagi melepasi cabaran zaman ini, tak dapat tidak seseorang mesti pandai mengenali zaman. Mahir membaca zaman yang sentiasa berubah ini. Zaman yang berubah pasti saja menentang dengan wajah yang berbeza pula. 

Misalnya sekarang orang mengatakan zaman sudah dan sedang berada pada tahap pasca-moden selepas tahap moden. Pemikiran yang menguasai masharakat oleh itu dikenal sebagai pasca-modenisme, selepas berakhir era modenisme. Kalau tempoh masa yang dinamakan sebagai moden itu ditandai dengan renaissance yang bertindak ‘memodenkan’ bangsa kulit putih, dengan difaktorkan oleh kebangkitan rasionalisme-saintifik dengan kewajiban melaungkan mistisme sebagai musuh rasionalisme dan penyebab zaman hitam tamadun mereka, pasca-modenisme pula merupakan dirinya sebagai anti-tesis kepada kenyataan ini. Iaitu, memujuk semula mistisme kembali ke pangkuan masharakat dan tamadun demi saja tersedar oleh krisis kemanusiaan yang meruncing sejak penghalauan mistisme oleh zaman moden. Begitu contoh ‘membaca’ zaman.

Kalau dahulu Immanuel Kant diagung serata negeri, sekarang tiba zamannya di mana Ibn Arabi dimasyhurkan kembali. Perkembangan ini terbukti dengan permintaan yang tinggi semula terhadap agama di negara-negara Barat. Sebaliknya yang berlaku, Islam mendapat sambutan selepas peristiwa sebelas hari bulan sembilan. Terbukti falsafah modenisme yang materialistik, anti-sakral, dan anti-ghaib  itu bermasalah kepada ketamadunan. Sekularisme yang dikritik bulat oleh Al-Attas memang kena tempat dan kekinian zaman. Al-Attas terbukti berupaya dengan jayanya membaca zaman. 

Sekularisme yang cuba dijelaskan beliau merujuk kepada peminggiran agama dan rohaniyah oleh zaman moden sejak mulanya, atau pun pasca moden yang masih juga moden (kerana falsafah modenisme masih kuat sekarang). Ramai manusia yang tanpa cuba meneliti faham sekularisme bawaan Al-Attas ini, terus tergesa menafikan makna sekularisme ini di samping ada juga pemikir-pemikir lain (seperti Nurcholis Majdid) yang turut mentakifkan sekularisme namun tanpa kontekstual dengan zaman, tanpa ada essence of problem solving, atau pun tidak ada 'human interest' pada takrif sekularisme mereka. Pentakrifan yang bersahaja, bebas dan kosong daripada ruang dan zaman.      

Apakah sekularisme akan terus naik namanya (sebagai musuh jahat) pabila orang mula berborak mengenai pengumuman kedatangan pasca-moden? Pengumuman ini bukan dibuat oleh pemikir muslim. Ia diumumkan sendiri oleh Michael Faucoult, pemikir jaguh pasca moden. Walau apa pun, perjuangan Al-Attas ternyata mengena. Farhan Afandi – dari ofis liberalisme Khalid jaafar – juga memberitahu saya perkara yang sama iaitu ‘Barat mula menoleh kepada sufisme Islam’. Pak Khalid sendiri dan teman-temannya pun kala ini sedang mendiskusikan wacana-wacana Ibn Arabi. Apakah zaman benar-sungguh bergerak ke arah sufisme-rasionalisme semisal Ibn Arabi, Rumi, Surahwadi, Mulla Sadra, dan Shah Waliyullah? 

Dalam minat dalam saya terhadap sufisme, saya sedar bahawa rasionalisme atau falsafah yang seringkali dipoinkan sebagai bersatu dengan dimensi ketuhanan yang ghaib, oleh itulah lahir mahabbah dan ‘asyik, perkara ini, amat membebankan dan usahanya sulit. Kerana kefalsafahannya, saya ghairah dan bertekun membaca tentangnya. Bukankan kerja berfikir yang saya suka buat ini lebih kepada mengasuh individualisme akliah saya? 


Seseorang yang gemar membaca buku perlahan-lahan tanpa sedar membina egoismenya sendiri. Seorang yang kuat membaca menguatkan kecenderungan ‘betapa dia manusia berakal yang gah’ pada dirinya. Seorang yang mempunyai sifat ‘passion for meaning’ iaitu keghairahan tinggi mengetahui sesuatu sedalamnya, atau pun disebut, ‘semangat falsafah’ adalah bermasalah jika tak terpimpin, jika tanpa menghiraukan dimensi rohaniyah yang darinya datang kebahagiaan (sa’adah)

Kepada para pembaca buku, termasuk saya, saya ingin bertanya, “bagaimana akhlak kita dengan orang? Bagaimana hubungan kita dengan Tuhan? Bagaimana kedudukan Nabi Muhammad saw dalam pemikiran dan amal kita?”. Al-Ghazali barangkali kerana memikirkan masalah (besar) inilah beliau sering menekankan hubungan ilmu-amal, tercermin pada kitab-kitab beliau. Saya memang perasan ini sejak lama. 

Saya tahu, tulisan ini akan menjadi panjang dan huraiannya mungkin mengelirukan kalau diteruskan. Menyusahkan orang. Sudahkan membaca dan berhenti merenung! Amalkan dan beristiqamah dengan kefahaman-kefahaman yang mudah yang sudah sedia ada. Cukup dengan simpulan-simpulan mudah yang menggugah nurani saya malam tadi tatkala saya mendengar ceramah oleh seorang insan yang cukup mengesankan saya sejak empat tahun lepas, Al-Ustaz Muhadir bin haji Joll. Al-Ustaz berbicara dengan tajuk ‘lau kana bainana al-habib’ berkisar Junjungan Besar Nabiyyuna Muhammad sollallahu alaihi wa alihi wa sohbihi wa baroka wasallam dan akhlak baginda saw. Nanti saya mahu ungkapkan kembali di sini sebagai natijah berguna untuk jiwa-jiwa.

Selasa, 8 November 2011

Metod Menanggapi Fakta Sejarah



"Voltaire pernah berkata bahwa fakta2 sejarah yang bersifat
runchitan dan yang tiada membawa kepada sesuatu matlamat
merupakan kepada sejarah sebagaimana barang2 angkutan
merupakan kepada tentera–yaitu sebagai beban rintangan belaka;
kita harus memandang sejarah dengan pandangan semesta, justru
sebab akal insan itu sedemikian kechilnya sehingga jikalau
dibebani fakta2 yang be-runchit2 itu nischaya akan tertindislah ia.
Meskipun tilikan fakta2 yang terpenchil itu menunjukkan dan
menyatakan perkara-perkara yang benar berlaku dalam sejarah,
namun jikalau dilihat dari sudut hiasan permandangan alam sejarah
maka fakta2 itu menjadi palsu pula dan merupakan se-akan2 antinomi
dalam falsafah sejarah.  Kita harus menganggap fakta2 yang sedemikian
itu sebagai perkataan2 yang disusun dalam kamus; sungguhpun tiap
sesuatu daripadanya menjelaskan kebenaran maknanya, akan tetapi pada
keseluruhannya ia tiada mengandung makna sebab penyusunannya
hanya berdasarkan pada giliran huruf2nya dalam abjad, bukan pada
mempersangkut-pautkan konsep2 perkataan2 penting yang dapat
menayangkan suatu gambaran mengenai pandangan hidup masharakat
yang menggunakan bahasa yang diperkamuskan itu"



Prof. Al-Attas mengungkapkan ini dalam ayat-ayat yang indah. Memang benar kata orang, wibawa kepengarangan beliau terangkum dalam ungkapan 'penulisan yang indah dan bermakna'.

Ungkapan ini penting kerana mencerminkan metod menanggap fakta-fakta sejarah yang banyak itu demi menghasilkan makna dan kebenaran.

Saya mengentrikan ini sebagai rujukan kenangan supaya tak lesap terus. Kerna sebelum ini saya letakkannya di birai kanan blog ini yang sekarang sudah digantikan dengan kalam Al-Attas yang lain, yang mencerminkan sosok ini sebagai pejuang Islam sebenar-pemimpin saya.

Ahad, 6 November 2011

Cinta Fansuri : Sebuah Pelajaran Cinta

Cinta bukan soal remeh dan biasa. Cinta merupakan kuasa aneh mengatur kisah hidup manusia. Pak Samad cuba menyelak kenyataan ini menerusi Cinta Fansuri - sebuah pelajaran tentang cinta. 


Apa yang boleh saya ungkapkan untuk Cinta Fansuri? Bingung juga kesudahannya. Kalau inginkan cerita daripada buku ini, memang yang terhasil ialah kebingungan dan tanpa kesudahan yang memuaskan seperti terhasil pabila membaca Ramlee Awang Murshid. Penggemar Ramlee yang terbiasa dengan hiburan penghikayatan dengan segala kompleksiti plot dan saspensnya tak akan serasi dengan Cinta Fansuri. Kalau yang diharapkan adalah jalan cerita yang thriller, novel ini paling mungkin untuk diletak di luar kelas. Bayangkan, saya mengikuti dengan teliti plotnya yang bertindihan itu, dan saya yakin bisa menguasainya, tetapi bab terakhirnya yang tak sampai satu per tiga halaman pantas mematikan aliran yang saya telah mula dan sambung-sambungkan itu. Bab terakhir seumpama aliran sama dengan kemarau air mengantarainya dan bab-bab sebelum. Berulang saya katakan, seorang ‘penagih cereka’ tak akan mendapat habuannya daripada novel ini memandangkan peleraian ceritanya membingungkan, dan juga klimaksnya tak tertonjol.

Menerusi kata ganti pertama ‘aku’ yang sedang berkhayal di tepi Sungai Matu, novel ini bercerita mengenai Fansuri, pemuda Melayu yang meninggalkan buminya sendiri ke Paris hampir tiga dekad yang lalu, akibat hebat dikecewakan oleh makhluk bernama cinta. Cinta manusia bernama Fahiyaton. Ujian cinta yang maha hebat lantaran tiga kali dia ditolak Fahiyaton dalam tempoh yang lama, walaupun ikrar setia gadis itu di permulaan cinta berulang-ulang kali masih terngiang, payah dilupa.

Damri, seorang budayawan (penulis, pengarah teater) dipinta oleh Wan Siriyah – anak saudara kepada Fahiyaton – untuk ke Paris demi menghulurkan pesan Fahiyaton kepada Fansuri setelah tiga dekad hampir tanpa sebarang perhubungan. Fahiyaton yang saat sekarang sedang terlantar di wad, menggunung harap misi Damri berjaya. Apakah pesan itu? Pak Samad merahsiakannya. Namun hasrat utama Fahiyaton ialah bertemu dengan pencinta lukanya itu sebelum dia mati. Damri tergesa ke Paris, meninggalkan bengkel penulisan pimpinannya kepada Bambrio keseorangan mengurus pelbagai kerenah pelajar mereka. Di Paris Damri bertemu sahabat sesekolah rendahnya Obardi, berkenalan dengan Laura Ash, seorang wanita, teman sahabatnya itu. Damri cuba melalui Obardi untuk mendapatkan Fansuri di tengah kalut kota besar Paris namun takdirnya misi ini gagal. Gagal bukan kerana tiada komunikasi langsung antara Fansuri dan Damri. Gagal kerana Fansuri sendiri menolak untuk bertemu Damri setelah diketahuinya daripada Shakeel Alim pemuda itu dari Malaysia. Fansuri awal lagi tepat menerka, ‘tentang apa lagi kalau dari Malaysia, kalau bukan pembongkaran semula sebatian cinta dan kepuraan, sebatian yang sampai kini kekal barah di jiwa nurani aku!’.

Saya mengandaikan misi Damri gagal kerana zahir cerita mengarah ke situ. Tetapi pabila mempertimbangkan bab terakhir yang menyatakan kematian Fahiyaton yang lama terlantar, dengan kata-kata akhirnya, ‘aku tak akan kahwin seorang pembunuh!’ disertakan bab pertama yang turut berahsia kala Fansuri menjerit, ‘bukan aku yang membunuh leftenan itu. Bukan peluru aku…’, maka ini menunjukkan terdapat andaian lain yang layak dikemukakan sebagai peleraian cerita. Pasti sekali berhubungan dengan plot (sebab-akibat) wanita tua dari Edang Epala yang asyik mengulang kisah datuknya membunuh orang putih kerana saya masih belum terjumpa keleburan bahagian ini bersama kebulatan cerita novel. Memang, saya masih belum menguasai cerita sepenuhnya. Namun cukup dengan andaian umum bahawa berakhir cerita ini dengan bad mood.

Apa inti novel ini? Novel nipis ini sebenarnya karya khayalan daripada Pak Samad. Sebuah pengantar keanehan cinta insani. Cinta Fansuri bukan novel cinta tipikal. Ini bukan novel cinta ‘kopiah-tudung’ selagak karya-karya Habiburrahman. Juga bukan daripada kumpulan sketsa cinta tiga segi – atau pun banyak segi! – Aisya Sofea dan selatar dengannya yang segak teratur di rak-rak toko buku lelong. Pak Samad tak akan menghabiskan tintanya untuk picisan-picisan seperti itu. Sebagai seorang seniman dan budayawan, dan juga sastrawan nusantara, Pak Samad menulis juga tentang cinta kerana cinta merupakan nilai hidup yang amat signifikan dan universal tetapi boleh sekelip mata menjadi terlalu peribadi dan rahsia. Cinta berkuasa mengubah dan menetapkan. Cinta yang sama memanggil sengsara dan bahagia. Seorang lagi budayawan yang pantas meningkat naik Faisal Tehrani juga menulis novel cinta, sebuah, yang bertajuk Tunggu Teduh Dulu. Ini juga novel cinta yang bukan sendat cerita yang direka-reka.

Bagi saya, tujuan besar Pak Samad untuk novel ini ialah menjelaskan falsafah cinta-cinta yang mempunyai kuasa luar biasa mengatur kehidupan manusia. Cinta jangan disangka remeh. Disebabkannya segala. Aliran kehidupan insan dihalakan oleh cinta. Benar, kerana cintalah Fansuri pada satu ketika berbahagia dan pada ketika yang lain berduka teramat.

Justru menjelaskan hakikat cinta, novel ini penuh dengan monolog dalaman – dalam bentuk kenangan lalu - watak-wataknya yang hampir kesemuanya bergelut dengan cinta. Pak Samad membancuh cinta insani bukan saja pada plot utamanya (cinta Fansuri-Fahiyaton), tetapi pada banyak babak kumpulan watak-watak lain yang melengkapkan cerita. Cinta Damri-Wan Siriyah-Namzirah, yang pada masa yang sama Damrilah penggalas tugas mencari Fansuri, Bambrio yang terkenang-kenang kisah cintanya dengan Ratna Murni saat mengajar Namzirah dan rakan-rakan, Laura Ash yang semacam ada hati pada Damri dan Obardi, dan lagi pertarungan datuknya wanita dari Endang Epala yang apabila ditanya sebabnya, jawabnya – ‘sebab cinta’. Setiap ‘fragmen cinta’ ini merupakan slices of  life – meminjam Faisal Tehrani – yang membungkus falsafah cinta, cuba disampaikan Pak Samad menerusi novel ini. Untuk saya, Pak Samad telah berhasil menunjukkan cinta sebagai kuasa mempengaruh yang tanpanya tidak akan bergerak kehidupan.

Cinta Fansuri bukan kisah cinta tinggi ala sufi seperti saya jangka ketika pandang pertama buku ini di stor buku, walaupun pada bagian-bagian tertentu mengenainya. Pak Samad bagaimanapun terpaksa meminjam juga kekudusan cinta sufisme dalam usahanya mengungkap cinta insani lelaki-wanita. Nama-nama unggul dunia sufi Melayu terlafaz dalam buku semisal Hamzah Fansuri dan Nuruddin Raniri. Hallaj juga ada, sang pencinta yang lebih mistri itu.

Kalau gemarkan novel cinta, karya seperti inilah yang sepatutnya dibaca berbanding Aisya Sofea atau Habiburrahman. Kerana menerusi novel ini Pak Samad memperkenalkan cinta yang sering mentemai cerita Aisya dan Habib.