Ahad, 21 Ogos 2011

Munafik!


Sana-sini kita bertanya,
Di manakah dia lailah al-qadar?
Sedangkan dia makhluk seperti kita juga
Mengapa mencari dia?
Untuk apa hidup ini?

Al-Qalb - yang berbolak-balik
yang selalu bergerak;tidak statik
dalam pencarian selagi hidupnya,
tercari-cari jawaban
Di manakah Tuhan ?
tercari-cari pengalaman
bersatu dengan Tuhan

Muhasabah Jiwa Yang Mengaku BerTuhan di Ramadhan

Kata-kata tadi, terilham oleh Pak Su Mid seorang tua berpakaian kampung biasa yang luar biasa penampilan dalamannya. Moga aku diperkenan Sang Pencipta untuk menjadi seperti beliau.

Aku tahu, al-ilm tak kan wujud tanpa al-amal. Betapa burukya nasib seseorang yang pandai berkata-kata di pentas pidato, menulis jutaan helai makalah, berfikir tanpa henti, akan tetapi tak terkesan semua itu pada tindakan dan tingkah lakunya. Membeli dan membaca buku sampai penuh ruang bilik yang asalnya kosong dan penuh fikiran dengan kontradiksi-kontradiksi ide, semua itu durjana andai melengahkan lagi perjalanan menuju Tuhan. Alangkah buruk nasibnya!

Dalam setiap gerak tubuh, dan setiap gerak fikir, perasaan dan jiwa, ada satu matlamat yang pasti, yang mengorentasi seluruh kehidupan. Dan matlamat mutlak ini diungkap sebagai syahadah di awal kehidupan ini, malah sebelumnya lagi, dan di akhir kehidupan sebelum meninggalkan dunia. Maka aku ingin mengulanginya ;  aku mengaku ber Tuhan. ALLAH matlamat ku.

Ramadhan yang sudah masuk masa senjanya selama 10 hari, sering didoktrin kepada kita dengan kehadiran lailat al-qadar padanya. Masyarakat berlumba-lumba mengerjakan ibadah setelah diransang oleh suara-suara ustaz di radio dan tv dan lagu-lagu nasyid - bahwa lailat al-qadar bakal tiba di mana padanya ada hadiah-hadiah istimewa Tuhan khas untuk manusia. Persoalannya sekarang, apa yang kita cari? Tuhan atau malam? atau pun hadiah?

Kadang-kadang aku terfikir, betapa pura-puranya kasih-sayang aku terhadap Tuhan yang sentiasa mengasihi aku. Munafik.

Moga-moga Ramadhan ini merubah jiwa ku. Lebih ikhlas dengan Nya. Seperti Pak Su.


Zohor,
21 Ramadhan.