Ahad, 29 Mei 2011

Demokrasi Buruk


Demokrasi liberal yang saya skeptiskan atas alasan singkat 'datangnya dari Barat', sekarang saya punyai alasan yang lebih kuat.

Tahun lepas, Anwar Ibrahim memetik filusuf terkenal Iqbal dalam ucapannya berkenaan 'kebebasan politik dan demokrasi liberal di dunia Islam'. Syair Iqbal diungkap bagi menjustifikasi prinsip kebebasan dna menyokong tesis beliau bahawa Islam dan demokrasi saling harmoni.

Ini bukan masalah sama ada saya setuju atau tidak dengan Anwar Ibrahim, saya hanya berminat dengan wacana, dalam konteks ini wacana berhubung kebebasan dan politik demokrasi. 

Iqbal seperti disebut Anwar, dalam syair urdunya telah merangka pertemuan nilai antara dua kutub- Islam dan Barat, tau pun, antara Timur dan Barat. Dilukis Anwar lagi, Iqbal serupa bersikap hormat terhadap Barat. Payam Masyriq dihasilkan Iqbal khas menjawab Barat oleh Timur. 

Namun, di tempat lain, Iqbal didapati mengungkap sikapnya terhadap demokrasi Barat. Yang ini lebih kena konteks. Iqbal menyebutnya dalam Zarb i Kalim dengan judul 'pemerintah dari rakyat' dalam buku beliau, the reconstruction. 

Hari ini, puak yang lunak terhadap demokrasi adalah ramai dari kalangan ilmuan Muslim. Antaranya adalah Al-Qardawi dan M. Fethullah Gulen, dua tokoh besar. Qardawi di bidang fikh dan Gulen di bidang pemikiran. Ini belum lagi dimasukkan tokoh-tokoh haraki zaman moden. 

Atas sebab ini, mungkinkah politik demokrasi sebagai sasaran skeptis di masa ini sudah mati wacananya? dan dipersetujui sebagai murni secara muktamad? Saya fikir tidak. Masih ada lagi puak skeptis terhadap demokrasi. Kerana, bagi seorang rakyat yang percaya kepada realiti, tidak kira agama apa, yang terbentang di hadapan mata hanyalah sebuah lukisan politik Malaysia yang buruk tanpa sebarang kehalusan seni lukis!   

1 ulasan:

  1. cetusan berfokus..teruskan berkarya demi kesinambungan intelektual traditionalis.

    BalasPadam