Rabu, 6 April 2011

Demokrasi Malaysia Membodohkan

Menurut Dr. Samih Athif as-Zain, Sesungguhnya, dua teori yang menyatakan bahwa kekuasaan rakyat dan rakyat sebagai sumber kekuasaan adalah dua teori Barat dari sistem demokrasi. Teori itu muncul di di Eropa setelah perang berdarah yang terjadi di abad-abad pertengahan, yang berlalu beberapa abad. Hal itu, kerana Eropa dikuasai oleh raja-raja dan dikuasai oleh sistem teokrasi. Yaitu, sistem yang memberikan hak pada raja-raja sebagai tuhan terhadap rakyatnya. Maka, di tangan rajalah perundang-undangan, kekuasaan dan hukum. Rakyat adalah gembalaan raja yang tak punya hak dalam perundang-undangan, kekuasaan atau hukum. Hak mereka hanyalah taat, patuh dan melaksanakan. 

 

Saya masih cuba memahami dunia politik am setulusnya untuk merumuskan politik Malaysia. Sebagai rakyat Malaysia, mahu atau tidak, baik atau buruk, tak mungkin kita boleh lari keluar dari medan politik tanah air. Tak mungkin untuk saya elak diri dari memikirkan isu-isu politik. Ini disebabkan demokrasi  adalah asas politik Malaysia. Demokrasi membawa makna, bahawa    penglibatan seluruh rakyat - walau orang asli - dalam menentukan kuasa politik.

Dalam ungkapan di atas, Dr. Samih menerangkan asal-usul demokrasi iaitu akibat kehampaan teokrasi. Kemudian, ekoran kolonialisasi Barat ke atas dunia Timur, termasuk Malaysia mengamalkan politik demokrasi.

Sepatutnya dalam sebuah negara demokrasi tak kan berlaku revolusi besar-besaran untuk mengguling penguasa. Rusuhan popular hanya berlaku dalam pemerintahan teokrasi. Tetapi itulah yang berlaku di Mesir awal tahun ini. Amerika sebagai negara rujukan dunia dalam pemerintahan demokrasi, memang tak pernah kita dengar pemberontakan seumpama itu. Sebab itu dapat disimpulkan bahawa demokrasi di Mesir adalah demokrasi palsu. Berdasarkan ini, dakwaan bahawa kebangkitan serupa ada kemungkinan merebak ke Malaysia tak boleh diterima. Lagi pun ini bukan zaman Mahathir. Di zaman Mahathir sekalipun, demokrasi masih lagi bernyawa dan tidaklah seteruk Mesir dan negara-negara arab lain. Buktinya, Kelantan sejak lama dikuasai PAS. Mahathir tidak sezalim Mubarak.

Dengan melihat politik Malaysia saat ini seseorang secara paling simplistik boleh menyimpulkan, 'inilah akibat mengikut sistem politik demokrasi Barat' atau 'Islam menolak sistem demokrasi, Islam hanya menerima sistem syura'. Kesimpulan sebegini selalu datang dari puak Islam konservatif yang enggan ambil tahu hal-hal sosial. Ini pandangan salah. Lantaran politik merupakan urusan manusia antara manusia (sosial), maka penilaian terhadapnya lebih liberal dan tiada keputusan mutlak. Oleh itu tesis Ali Abdul Raziq yang jelas menolak sistem khilafah tak sepatutnya dikecam terlalu hebat. Ia masih mempunyai ruang kebenaran.   

Secara rambang kelihatan kerajaan lebih bodoh daripada pembangkang. Malah sangat bodoh. Kaum penguasa memang tak maju berfikir, kerana, untuk mencapai tujuan-tujuannya kuasa dipergunakan. Dengan kuasa segala tujuan bisa dicapai secara paling mudah. Manifestasinya adalah penguatkuasaan akta, sekatan media, hukuman tanpa mahkamah dan banyak lagi yang lain. Di sini nampaklah bahawa kuasa menghalang perkembangan pemikiran dalam meneruskan survival politik. Sedangkan sebaliknya yang berlaku di pihak pembangkang atau kita namakannya  puak tertindas di mana percambahan pemikiran berlaku. Tak percaya? Cuba bandingkan artikel politik akhbar Utusan dengan Harakah. 

Tak percaya kerajaan bodoh? Lihatlah apa keputusan akhir kes liwat satu, perkembangan kes liwat dua serta yang terbaru kes video lucah. Saya percaya video itu angkara parti kerajaan walau setakat ini tiada bukti konkrit. Bukti tak konkrit atau andaian sangat banyak. Kala kes liwat dua dilihat tak relevan lagi (berpandukan analisis panjang lebar dalam media pembangkang), usaha untuk memenangi persepsi rakyat dilanjutkan lagi dengan kes video seks. Tujuannya satu - menjahanamkan seorang insan bernama Anwar Ibrahim dengan membentuk persepsi awam bahawa beliau seorang kaki seks. Ini sejak 1998 lagi. Bermakna lebih satu dekad rancangan ini berjalan tapi masih juga belum berjaya. 

Untuk kes video seks, awal-awal lagi sudah tersingkap banyak percanggahan. Ini menggambarkan betapa mundurnya daya fikir mereka yang merancang kes ini. Saat sekarang kes ini paling hangat untuk diikuti. Kita nantikan pihak mana yang akan kantoi!    
            
Sesuai dengan wawasan 2020, kita mengharapkan sebuah masyarakat yang demokratik dan matang berfikir. Sepatutnya ini yang dicapai dalam negara yang mengamalkan demokrasi. Namun pada saya apa yang berlaku dalam politik demokrasi Malaysia saat ini terbantut setakat peperangan persepsi bukan peperangan ide atau ideologi. Oleh kerana itu kita dapati isu-isu politik di media hanya berlegar sekitar hak ehwal remeh dan memualkan.

Dalam ungkapan lebih mudah, politik kita merupakan politik membodohkan. Hari ini cabar-mencabar, esok rasuah, lusa saman, tahun lepas lompat parti, tahun ini seks. Budaya politik sebegini mengekalkan kewujudan masyarakat Malaysia yang bodoh dan rendah moral. Oleh kerana biasa hidup dalam dunia persepsi, teori konspirasi berkembang pesat dengan penganut setianya pantas bertambah. Dengan ini nyatalah sesungguhnya politik kita merencat perkembangan budaya ilmu dan fikir.

1 ulasan:

  1. perjalanan mnuju sbuah kmatangan dlm brfikir lantas dlm bertindak msh terlalu jauh.. drpd pemimpin shinga rakyat bentuk pemikiran rakyat berada dlm satu lingkungan yg sama..

    mgkin akibat drpd tidak meraikan pembaharuan,kelainan,serta menganggap percanggahan sbg musuh.. bahkan pihak pembangkang pun sama,saling tuduh menuduh.. tiada politik suci, politik yg mengalah untuk rakyat..

    BalasPadam