Jumaat, 21 Januari 2011

Sastra Kesufian

Pada saya entri yang paling senang dihasilkan dan diterbitkan di blog adalah sajak. Kerana sajak atau seumpamanya merupakan luahan dari jiwa, kenyataan pemberontakan dalaman yang dihambur keluar, ketidakpuashatian akal yang tahu yang mana sepatutnya (dan lain2 perkataan). Reaksi paling spontan terhadap sekeling adalah menulis sajak.

Justru saya teringat Faisal Tehrani pernah menyebut puisi digunakan oleh seorang penyair untuk mengkritik kelilingnya. Untuk misal, W.S Rendra yang lantang membela kaum tertindas, menghentam penguasa mengongkong. 

Puisi juga perlambangan jiwa khalifah seorang insan, yakni jiwa responsif terhadap alam. Pemuisi adalah golongan pemerhati lagi pemikir pada alam dan ketuhanan. Al-Quran menyeru kita berfikir pabila melihat alam, bukan melihat sis-sia.. Seorang sasterawan mampu mengumpama, memetafora, membuat kaitan, kerana dia sering berfikir pada kejadian (mawjud). 

Daun yang berbunyian digeser angin. Hujan lebat berhunjaman di celah malam kelam. Langit biru dengan di tengahnya oren mentari. Sesungguhnya alam ini adalah sebuah lukisan mengasyikkan. Mengapa tak hayati? Mengapa tak pernah tertangkap oleh akal bahwa pelukisnya itu lebih-lebih lagi berkesempurnaan ?? 

Namun, dalam sejarah sastera islami, tradisi kita (Islam) menyajikan apa yang tak ada pada sastra kebudayaan lain. Iaitu sastra sufi. Ya. Saya sudah katakan. Seorang pemuisi merupakan perenung alam yang terbaik. Dalam hubungan ini, seorang pemuisi-pencinta Tuhan pasti sekali cinta terhadap ciptaan Tuhan, kerana ia dari Tuhan. Malah dengan memerhati alam, seorang sufi pantas nampak dan merindu Tuhan. Sastra sufi berasaskan ini, saya ringkaskan,  hubungan alam-tuhan. 

Jadi penting untuk saya sebut, sastra sufi adalah bertunjangkan pemikiran tauhid. Tauhid pula merupakan prinsip asas agama kita. Maksud mendatangnya, golongan pemuisi yang sufi syair-syairnya didasari oleh rasa kedekatan dengan Tuhan (yang esa). Ini tujuan mereka menulis puisi, yang kadangkalanya berbaur erotis melampau dengan penggunaan lafaz semisal khamar, mabuk, lebur, hilang, dan lain-lain.

Ibn Arabi sebagai contoh, mengarang sebuah kitab yang penuh dengan ungkapan-ungkapan sastra sufi. bertajuk tarjuman asywaq.

Siapa lagi yang terlayak dimesrai kalau bukan Tuhan?

 ....................................................

 gambaran menunjukkan keakraban ahli sufi dengan alam


Lalu atas sebab ini, biarlah saya berpuisi untuk kali yang terkini;

Pesan Untuk Manusia

Rata alam zahir di mata mu ini kau jelajahi
kau saksikan pameran keindahan tak tertara, fikirmu
dengarlah pesanku (jika kau mahu)
dan jika hatimu tak tertembok
alam ini maha kecil kelibatnya
martabatnya cuma mawjud
alam wujud maha luas, maha dalam tak terbandingkan
tak termisal olah kata biasa ku ini.
tiada bahasa benua mana pun sanggup memberitahu
hatta pesanku ini
justru usahlah percaya perkataan ku ini
percayailah
ilahi dengan segala kesempurnaan,
segala ketidakterbandingan,
lagi segala kemungkinan
tak tertakrif olah aku dan kau.
betapa pun kau coba mengadili pesanku ini
kau selak kitab moden klasik
kau kritik rawi hadith nabi
kau tekuni usul qurani
kau berteman alim terbaik zaman
aku yakin juga untuk kali yang kesekian 
kau kan buntu.
sebelum kau membid'ahkan aku
lagi awal aku memberitahu
ini bukan pengetahuan seperti difahami engkau dan sekutu engkau
ini merupakan perasaan
mabuk yang suci lagi sejati
percayailah pesan ini
andai kau adalah manusia.       

Ahmad Syaibani bin Ramli
Jumaat Sang Penghulu
Darul Quran

Tiada ulasan:

Catat Ulasan