Sabtu, 25 Disember 2010

Cerpen Kritik : Air Dan Daun Keladi


Air cuba meresapi daun, daun degil membenarkan

Dari tadi aku mengelamun;

Makin digeluti, makin merancu. Aku yang kerancuan itu, kekadang. Zaman ini penuh rancu. Aku yakin sangat, lebih rancu berbanding zaman tahafut falasifah al-Ghazali dan zaman materi-sekular Said Nursi di Turki. Kerna zaman ini menjanjikan kepelbagaian di tahap paling maksimal. Dalam setiap perkara.

Ada orang kata, ilmu pengetahuan kian bertambah seiring hayat zaman. Seiring perkembangan teknologi maklumat. Maklumat mudah-mudah didapati. Di hujung jari.

Ada 'agamawan', muda lagi, berpendapat, cendekiawan agama masa dahulu tidak setanding cendekiawan kini.

Sering juga aku mendengar ‘ahli hadith kecil’ berkata : “ ada kemungkinan sebilangan hadith nabi saw tak sampai kepada imam itu.. kerana pada zaman imam itu, ulum hadith tak semantap pada zaman ini.. Ada hadith-hadith pada masa itu yang tak sempurna lagi pengumpulannya sebagaimana zaman kemudian”

Orang yang sama juga sering mengulang-ulang ungkapan sama;

“Semua manusia tak maksum kecuali nabi. Kata-kata mereka boleh saja ditolak kerana mereka juga insan biasa yang tak lepas dari salah silap..”

sambungnya lagi;

“Jadi kemungkinan para imam dahulu untuk tersilap pasti ada. Kita berlapang dada. Kita hormat pandangan para imam. Tetapi mesti ingat! Adalah tanggungjawab kita untuk memperbetul yang salah itu..”

Telingaku, bersaksilah! bahawa engkau sudah puas mendengar ucapan seumpama itu. Dah lekat di kepala ini ayat-ayat klise itu. Akalku sudah letih mentafsir, menilai. Sedar-sedar, sudah menjangkau empat tahun aku hidup dalam hingar cakap-cakap semacam itu.

Aku meneruskan lamunan. Hal sebegini memang wajar untuk dilamun. Petang yang damai di bawah teduhan pondok tepi tasik. Alangkah tenang memandang wajah tasik yang kebiruan. Sesekali ternampak bayangan kawanan ikan saling berkejaran. Waktu yang amat ideal untuk berfikir dan meneroka ilham baru. Benarlah kata guru, ini masalah umat.

Sekonyong-konyong aku terkejut. Sejurus, terlepas dari kawalan alam lamun. Seorang teman rupanya. Tak sangka pula dia yang datang. Dah beberapa kali sebenarnya dia mendatangi aku. Apakah dia ini kasyaf? Seperti tahu-tahu apa aku sedang lamunkan. Kali ini aku pasti dia ingin menyambung diskusi. Perjuangan mencari kebenaran katanya. Kataku juga. Sedangkan kesudahannya pasti kebuntuan lagi. Tiada persepekatan. Ah. Sama sajalah.

Aku sudah kenal benar pemikirannya. Dia pun sehabis puas mendengar suara akalku. Kerana pertemuan kami bukan sekali dua. Banyak kali. Tapi masing-masing optimis. Apakah mindanya seperti mindaku? Yang ku fikir dia fikir juga kah? Entah. Masing-masing teguh dengan pendirian masing-masing. Tiada perubahan di mana-mana. Tiada percontohan. Apakah mindaku ini yang telah tepu? Tapi minda bisa tepukah?

Dia duduk langsung selepas kami bersalaman.

“Tadi ana solat di masjid. Lepas habis doa imam terus umum akan dilangsung solat hajat. Secara berjemaah. Ana rasa tak sedap hati untuk turut serta. Risau ana. Entah-entah bid'ah.."

Telahan aku tepat. Dia ingin berdiskusi lagi. Topik juga tak lari. Topik bagi diskusi-diskusi sebelumnya. Itulah juga topik lamunan aku. Nampaknya bolehlah aku sambungkan alam lamunan dengan alam nyata.

“Bagus la enta. Solat di masjid. Malu ana. Ana dari tadi melepak kat sini.”

“Itu hal kecil. Ana tengah fikir hal besar ni. Ana takut. Ana risau Mat.. Setiap hari ana terkenang-kenangkan perkara ini. Umat hari ini selalu buat apa yang nabi tak pernah buat. Ana takut nanti di akhirat nabi akan persoal balek benda yang kita buat di dunia dulu, bahawa baginda tak pernah pun suruh buat benda tu. Lebih kurang kata nabi : aku tak pernah ajar pun begitu. Kenapa kamu pandai-pandai buat?”

Masya Allah sahabat. Aku pun risau juga. Bukan kau seorang. Gumamku. Tapi risauku berbeza ketimbang risau dia. Risauku adalah pada kedangkalan manusia.

“Akhi.. Ana yakin, agama ini tidak sekejam itu. Percayalah. Bahawa Islam ini bukan agama kaku tidak bernyawa. Islam adalah agama cinta. Cinta merupakan roh agama, yang menghidupkan agama. Agama ini agama kasih sayang. Nabi Muhammad saw adalah kekasih kita, sebagaimana, baginda sangat-sangat cintakan kita umat akhir ini. Allah bukanlah penghukum semata-mata. Nabi saw bukanlah utusan dalam arti macam posmen, yang kaku, yang kerjanya semata menyampaikan surat. Bahkan baginda merupakan rahmatan lil alamin. Ertinya, mengasihi seisi alam. Baginda jua dikasihi seisi alam. Ini sangat simple. Enta pasti tahu kan.. Akhi, Allah amat menyayangi hamba-hamba. Nabi saat hampir direnggut nyawa, masih pantas di dibir baginda yang mulia lafaz memanggil-manggil kita umatnya. Ana ulang, Allah dan Rasul mengajar kita erti cinta. Islam agama kecintaan bukan agama paksaan. Ini agama kehidupan. Bukan agama prosedur yang skematis! Kita semua wajib mempercayai hakikat kerahmatan ini.. ”

Aku obses berfalsafah saat mengucap kata. Tak kira sama ada berhujah atau berkata-kata seharian. Kerana aku yakini, inilah usuluddin, awal-awal ilmu yang wajib dihadam ia. Nabi Muhammad saw, guru terbesar sepanjang zaman mengajar usul addin lebih lama tempohnya berbanding fekah ketika awal perkembangan Islam. Apa kesimpulannya? Nabi ingin membentuk pemikiran para sahabat terlebih dulu. Usuluddin itu lah falsafah agama. Falsafah dan agama mesra bersama, bukannya saling memangkah.

Aku percaya, agama adalah ilmu dan ilmu adalah kebenaran mutlak. Allah, sumber kebenaran. Muhammad bin Abdullah, rujukan kebenaran mutlak di kalangan makhluk-Nya. Dalam kitab jawi lama akidah  pernah ku terjumpa perbahasan seputar epistemologi yakni faham ilmu atau pun disebut juga faham kebenaran.

Aku sejak di bangku sekolah gemar mendalami sesuatu. Ini aku perasan. Mencari hakikat abadi. Mencari kebenaran sampai hati ku puas. Sebab itu aku cenderung sangat kepada epistemologi.

Tapi, dia pun, dia kata, mencari kebenaran. Nah. Matlamat sama.

Tuhan! mengapakah pendirian kami berbeza?

“Bukankah nabi pernah bersabda bahawa wajib ke atas kita mengikut sunnah baginda dan para sahabat, dan mereka yang teguh kekal di jalan itu iaitu salaf? Kita hafal quran. Kan ada ayat quran yang memerintahkan, apabila timbul selisih dalam sesuatu perkara maka kembalikan kepada Allah dan Rasul? Maknanya, mesti rujuk quran dan hadith yang sahih di setiap kerja buat kita.. betul tak?”

“Ana setuju penuh. Ana semampu mungkin, malah wajib, mengikuti apa quran kata. Apa nabi kata. Dan ana yakin 100% bahawa para alim ulamak terdahulu, yang tersangat warak dan tinggi ilmu itu, sedaya mungkin menjunjung kalam Allah dan hadith nabi. Bahkan, mereka ana pasti lebih memahami keduanya berbanding kita di zaman ini. Ana yakin mereka juga tegas mengikuti jalan salaf kerana salaf mengikuti nabi.”

Aku sambung lagi setelah diam sebentar untuk meraikan, setelah terlihat dia semacam tak mahu merespon;

“Hari ini umat islam dibala dengan penyakit yang sukar diobat. Enta tahu apa? Masalah inilah… Masalah memahami ilmu. Kekeliruan dalam kalangan mereka yang coba mendekati ilmu. Penyakit ini ana kata sukar disembuh kerana ia berkaitan pemikiran dan juga keilmuan itu sendiri. Kerana, rujukan ilmu yang benar sudah tiada di zaman ini. Baginda Muhammad saw dah lama pergi. Lalu hiduplah kita di zaman ini dalam kebingungan. Lebih mengharukan, hidup kita saat ini dalam dunia dan zaman milik Barat. Dunia hari ini dikawalselia oleh Barat. Orang Islam pun terkawal sama. Barat mengatur iklim dunia. Maksud aku, segala bidang kehidupan kita orang Islam ditentukan Barat, termasuklah pendidikan dan pemikiran. Kita saja yang tak perasan. Masih nyenyak bermimpi. Kita tanpa sedar terikut gaya pemikiran Barat. Sungguh! Ramai yang tak sedar telah terkena. Hasilnya, lahirlah para ilmuwan muda yang berlagak pandai padahal segala buah mulut mereka sangatlah dangkal. Kelompok keliru ini membiak pantas di IPT-IPT...”

“Cuba perincikan. Ana tak nampak la..”

“Bab ini sangat panjang. Baiklah. Biar ana sebut tanda-tanda untuk mengenal ilmuan muda berlagak pandai. Biar direct lah kali ni. Senang sikit. Pertama, dia gemar menyebut nas quran dan sunnah yang berkait kewajipan menurut Allah dan Rasul. Kedua, minat utamanya adalah ilmu berkaitan hadith. Seolah itulah ilmu paling usul dalam Islam. Dia sangat mengingati nama-nama besar dalam hadith. Imam Bukhary Muslim, Ibn Hajar, An-Nawawi. Juga kitab-kitab mereka dan nombor-nombor hadith. Oleh itu dia selalu merujuk Al-Albani, seorang kritikus hadith mutakhir. Ketiganya, dia sering mengiktiraf diri sebagai pejuang sunnah dan penghapus bid’ah. Justru amat akrab dengan ulamak seperti Ibn Taymiyyah dan Ibn Qayyim. Ilmuwan muda ini sangat tegas dalam isu sunnah-bid’ah sehingga melampau-lampau. Segalanya bid’ah. Sunnah seolah terlalu sempit. Keempat, dia menolak falsafah. Apa kenyataan dia? Katanya jangan ikut akal tapi ikutlah sunnah nabi. Ana nak jawab, apa yang dia tak tahu, bahawa dia telah menafikan aspek hikmah dalam agama. Kalau enta nak kenal lagi, kelompok keliru ini kalau berdebat, hujah-hujah mereka sangat umum. Tak mendalam..”

Aku kalau bercakap memang susah menoktah. Biarlah. Lagi pun niat aku hanyalah ingin berkongsi hakikat kebenaran. Bukan untuk ‘membasuh’. Aku teruskan sesi.

“Ana dah kata. Memang mereka ini dangkal. Tapi nak berlagak bijaksana dan berpengetahuan. Yang paling memperjuang sunnah kononnya. Terlalu banyak perkara asas dalam ilmu dan agama yang mereka tak kuasai dengan memadai. Inilah yang celarunya. Keliru! Namun ana tak kata enta termasuk. Ini umum.”

“Ana sangat yakin dengan jalan yang aku ikut sekarang ini. Mazhab ana adalah salaf. Ana yakini sepenuhnya. Ana yakin, jalan inilah yang pernah dilalui salaf, dan jalan inilah yang kita pada hari ini wajib ikuti. Mereka yang mengikut manhaj salaf pada zaman ini adalah minoriti. Namun usah digusar. Nabi telah memberi harapan gembira kepada ghurabak. Itu lah orang-orang yang sedikit. Yang ganjil di mata masyarakat. Mereka lantang menegakkan sunnah. Yang selalu pula dihindar orang. Tetapi mereka tetap degil mempertahan pendirian kerana Allah dan rasul sahaja matlamat mereka. Matlamat suci. Bagi mereka, seorang pejuang kebenaran pasti tak sepi dari pelbagai ujian. Mat.. Ana tak reti la nak jelaskan bagaimana lagi supaya enta faham. Mungkin ana yang kurang. Tak mahir dalam penyampaian. Tapi Allah sahaja yang tahu, ana dah sedaya-upaya sejak pertemuan pertama untuk menyampaikan kebenaran kepada enta. Sekarang ana cuma boleh berharap dan berdoa, agar enta, satu hari nanti enta ketemu kebenaran..moga-moga.”

Usai. Dia meminta diri. Aku pula masih tak berganjak.
Aku menyambung semula lamunan yang tergendala. Lalu aku teringat. Pepatah Melayu pernah mengumpama : Bagai mencurah air ke daun keladi. Inilah yang baru tadi berlaku!

Dan sekali lagi. Biar aku tulus bertanya diri sendiri tanpa memeduli optimisme yang menguasai ;
“Siapakah berwatak air?”
“Siapakah berwatak daun keladi?”
“Yang mana satu benar?”
“Yang mana satu salah?”
“Yang mana satu degil?”

Sekalipun sudah sekian lama aku meletakkan sikap, tetap, bagi wacana sebegini.

(Daun keladi tetap berkeras, air tak mungkin meresapinya!) 

Rabu, 22 Disember 2010

Bila Rumi Menari

Siapa-siapa yang suka sangat membantai perlakuan para sufi yang pelik-pelik itu, tarian sufi antaranya, Al-Ghazali kata mereka ini sangatlah dangkal. Kerana unta sekalipun bisa tergoyang-goyang apabila mendengar musik arab. Disebut ini dalam Al-Kimiya As-Saadah, karya ringkas Al-Imam bagi Ihyak Ulumiddin.Kepada golongan pembantai sufi ini, saya harap tolonglah baca Al-Kimiya - setidaknya - dan cobalah selami dalam-dalam hakikat ekstase cinta Tuhan.

Nah. Ini pula jawapan (dan simpati) daripada Maulana Rumi;


Bila Rumi Menari

Kita menari bukan sebarang tarian
Asalnya dari tanah orang-orang pilihan
Bila terdengar masnawi ciptaan maulana
Ku bunuh nafsu lebur rantainya dari badan

Hingga hilang bangga diri
Berani hidup berani mati
Bagai musafir bertemu janji
Ini Darwis sudah gila berahi

Kita tak rindu pada siasah dunia
Perangkapnya membuat manusia hampa
Untuk bertemu impian bukan percuma
Mengorbankan yang tersangat kita cinta

Bagai Yunus dimakan paus
Ibrahim tak makan api
Bertemu kekasih di malam kudus
Luka di badan tak terasa lagi
Pukullah rebana jantungku bersyairlah maulana
Aku mabuk hakiki mendengar suaramu

Sayang... pada mereka yang tak mengerti
Sayang... pada hati tertutup mati
Bagai sangkar tanpa penghuni
Burung berharga terlepas lari

Rindu (ya maulana)
Kembali bertemu (ya maulana)
Hatiku merindukan pemiliknya (ya maulana)
Rindu (ya maulana)
Kembali bersatu (ya maulana)
Kembali bersatu dengan yang dikasihi

Rindu (ya maulana)
Kembali bertemu (ya maulana)
Hatiku merindukan pemiliknya (ya maulana)
Rindu (ya maulana)
Kembali bersatu (ya maulana)
Kembali bersatu dengan kekasih


-saya kutip bait-bait ini dari sini. Sumber asalnya saya tak tahu. Siapa tahu tolong kongsi.

Rabu, 15 Disember 2010

Apa Kata Roh Yang Mendiami Jasad Manusia Lalai?

(gambaran roh yang terpenjara oleh jasad insan)

*Bait-bait ini ditulis Said Nursi dalam Risale-i Nur beliau.  Pengucap (iaitu "aku") dalam bait-bait ini ialah ROH SEJATI dalam diri orang-orang yang lalai di dunia. Perlu dingat, bahawa roh manusia adalah suci, bersifat 'ketuhanan' dan 'kemalaikatan'. Kita yang tak kenal diri ini yang menzalimi 'dia' ! ;

Jangan ajak aku ke dunia itu,
aku pernah ke sana, melihat kekejian dan kefanaannya.
ketidakpedulian adalah sebuah tabir;
aku melihat cahaya Kebenaran tersembunyi.
Segala sesuatu, seluruh ciptaan,
aku lihat begitu fana dan penuh bahaya.
Eksistensi, sesungguhnya aku diletakkan di atasnya.
Sayangnya! Ia adalah non-eksistensi; aku sangat menderita.
Seperti kehidupan, aku mengalaminya;
aku melihatnya sebagai siksaan di dalam siksaan.
Akal menjadi hukuman sejati.
Alam perbuatan hanya untuk pamer;
aku melihat ambisi menjadi penderitaan sejati.
Pertemuan pada kenyataannya adalah perpisahan;
aku melihat obat menjadi penyakit.
Cahaya-cahaya ini menjadi kegelapan;
aku melihat teman-teman ini menjadi yatim piatu.
Suiara-suara ini adalah pemberitahuan kematian;
aku melihat kehidupan menjadi kematian.
Pengetahuan berubah menjadi seloroh;
aku melihat ribuan penyakit di dalam ilmu pengetahuan.
Kesenangan menjadi penderitaan;
aku melihat eksistensi menjadi non-eksistensi terpadu.
Aku telah menemukan Kekasih Sejati;
Ah. Aku mengalami banyak penderitaan kerana perpisahan.

Sabtu, 11 Disember 2010

Hijrah Ilmiah


"Kita hidupkan api hijrah nabi di atas tanah dunia.
Agar cahayanya menerangi manusia-manusia
menghangusi setan-setan.."
- 1 Muharram 1432 - 

Duhai insan berilmu, berhijrahlah daripada Negeri Kurang Baik ke Negeri Lebih Baik. Kerna di sana ada bahagia. Dengan semangat hijrah Nabi, mulailah gerak!

Al-Imam Al-Ghazali menyebut dalam Az-Dzawahir bahawa yang paling berkuasa menaikkan ego seseorang adalah ilmu. Kata Al-Imam lagi di kesempatan lain, manusia merupakan makhluk beruntung lantaran dua anugerah, iaitu akal dan kemahuan. Ilmu mampu didapati insan dengan dua ini. Ilmu ditanggap oleh alat akal dengan adanya cetusan rasa kemahuan. Lembu tidak berilmu kerana tak punya akal, walau punya kemahuan. malaikat tidak berilmu kerana tak punya kemahuan, walau punya akal. 

Insan berilmu itu gemar mencari kesalahan dan mengata orang lain salah. Pastilah. Memang pun dunia kesalahan terzahir jelas di hadapan dia justru dua sebab. Pertama, kerana pengetahuannya. kedua, ketajaman akal fikirnya. Justru, insan itu sering mengkritik itu ini. Insan itu mudah iri dengan keilmuan orang lain, digusar melebihi keilmuannya. Pabila ingin bertutur, sering dia menghambur kesemuanya sekali yang difikir ilmiah. Tiada yang tertinggal. Selesai ucapan, kembang mekar bunga-bunga kebanggaan di jiwanya.  Dialah yang paling ilmiah, paling tajam, paling berhikmah.

Aduh.. Bahayanya ilmu. Kalau tak bisa dikawali ia, baik jangan..! Lebih baik...

Lebih baik berdiam diri berbanding bercakap. Lebih baik merenung alam Tuhan daripada termenung memikirkan ide intelektual liberal. Lebih baik bergaul dengan penekun ibadah daripada berdebat di pentas. Lebih baik berzikir daripada mencari dalil. Lebih baik bersunyi-sunyian dengan Yang Maha Tahu daripada dikelilingi pengkagum tak ketahuan. Lebih baik tadabbur al-Quran daripada membaca buku falsafah. Lebih baik beriktikaf di masjid daripada bermukim di maktabah. 

Duhai insan berilmu, mengapalah yang terlebih baik itu amat sukar untuk dilakukan berbanding yang kurang baik itu? Apakah keinginan mu itu lebih mendekati maksiat? Kau tak sedar lantaran dihijab dek topeng paling lutsinar iaitulah ilmu! Persis pujangga bangsa Persia, Urfi menasihat; 
"jika hatimu tidak tertipukan oleh fatamorgana, janganlah menyombong ketajaman akalmu; karena kelepasanmu dari tipuan mata ini, adalah disebabkan oleh dahagamu yang tidak sempurna."
Ingatlah, akal adalah alat rohani dan rohani hukumnya suci. 

Insan berilmu itu, dengan segala ketenangannya merendahkan hati menapak tanah bumi. Bangunlah dia dari khayal mimpi. Jalan mematangkan diri insani, katanya, memang penuh batu tajam. "aku tak tahu", "aku minta maaf" adalah ubat penenang bagi diri yang berpenyakit gusar jiwa. Sedang gusar jiwa adalah akibat keegoan diri dengan ilmunya.

Pada hakikatnya, Al-Imam Al-Ghazali dah lama susah hati dengan kekacauan keilmuan sebegini. Untuk al-Imam, ilmu-ilmu agama sudah hampir mati. Lalu disusunnya Ihyak Ulumuddin - The Revival of Religious Knowledge - karya terpenting Al-Imam sepanjang hayatnya. Perhatikanlah, itu zaman Al-Imam. Di zaman moden kini, kekacauan, kecelaruan, penyelewengan dalam keilmuan lebih-lebihlah lagi. Muda-mudi hari ini tiada kenal lagi siapa ilmuwan sebenar. Bahkan diri mereka pun tidak mereka kenal!  

Pujian dan kelebihan kesemuanya kembali kepada Allah. Jalan keluar ku fikir telah pun terlorong untuk aku. Melalui Al-Ghazali dan Al-Attas terutamanya, ku kenal epistemologi syarie dan juga tauhid serta akhlak al-karimah. Aku juga kian kenal diri manusiawiku. Kenal Tuhan. Kenal alam. Jalan itu kian lama kian bercahaya sehingga memadai serlah hujungnya - kebahagiaan hakiki - itulah destinasi akhir setiap perjalanan hayat manusia.

Dan semua itu, bagi aku, merupakan pengawal ilmu. Pengawal akal dan mahuku. 

Wahai Al-Haq, Kau zahirkanlah di hadapanku yang mana satu benar. Lapangkanlah jiwa bolak-balik ini. Amin..   

Ahmad Syaibani bin Ramli
Darul Quran,
Muharram 1432.

Rabu, 1 Disember 2010

Berpolitik Demokrasi Dalam Kerangka Persatuan - khas PRK DQ

Pilihanraya Kampus Darul Quran (PRK DQ) baru saja berlalu. Ini pilihanraya kedua yang saya secara langsung terlibat dalamnya – sebagai pengundi paling asasinya. Tahun lepas saya sekadar mengundi dan membuat juga pemerhatian sosial dengan tindakan yang tidak sungguh2. Kali ini, seiring pembangunan akal budi dan daya amat sosial, saya sedar malah terhentak, bahawa aspirasi perubahan mesti ditindakkan dengan lebih berkuasa. Memang saya ‘teruk’ terinspirasi oleh DSAI, bapak reformis melayu. Boleh juga mungkin, saya angkat beliau sebagai pembangkit sikap demokrasi dalam budaya politik kita. Pedulikan. Itu politik nasional.




Ada Kekeliruan

Ada 'sepokok' kekeliruan yang sejak lama saya bingung. Pilihanraya yang dibuat adalah bagi melantik barisan kepemimpinan persatuan yang baharu. Persatuan yang dimaksudkan ialah Persatuan Kebajikan Maahad Tahfiz (PERKEMAT), yang bertaraf NGO. PERKEMAT merupakan NGO, bukan MPP. NGO secara langsung tertakluk bawah kerajaan Malaysia sedang MPP secara langsung tertakluk bawah institusi pendidikan. Ini kekeliruan pertama dan pemula. Antara NGO dan MPP.

Misalkan saja, Student Representative Council (SRC) sebagai badan perwakilan pelajar di UIAM Gombak adalah bertaraf MPP, jadi, tertakluk di bawah institusi (UIA).

Kita ambil pula contoh sebuah badan NGO lain, iaitu Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia (PKPIM). Pertubuhan ini berdaftar dengan kerajaan Malaysia. Jadi, tertakluk ia secara langsung di bawah kerajaan.

Kecelaruan terjadi apabila PERKEMAT sebagai sebuah NGO bergerak terhad dalam ruang instutusi (DQ). Di institusi2 lain, tidak pernah wujud sebuah NGO yang mewakili secara langsung pelajar institusi tersebut. Yang ada adalah MPP, SRC di UIA misalnya. Sebutan “PERKEMAT DQ” melambangkan PERKEMAT sebagai NGO yang sepatutnya meliputi nasional, hanya meliputi ruang institusi iaitu DQ, seperti MPP.



Kita teruskan lagi perbincangan ini. Ambil contoh PKPIM iaitu Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia. Sebagai sebuah NGO yang berkonsepsikan persatuan, perlantikan kepemimpinannya bukan demokrasi pilihanraya. GAMIS juga setahu saya tidak mengamalkan pilihan raya untuk melantik barisan pemimpinnya. PKPIM menggunakan sistem syura.

Sebaliknya, setiap MPP mengamalkan sistem pilihan raya untuk melantik kepemimpinannya. MPP di UIA iaitu SRC sebagai badan perwakilan pelajar di insitusi, menggunakan pilihanraya untuk melantik kepemimpinannya. Seperti SRC, MPP di semua institusi turut menggunakan sistem pilihan raya demokrasi sehingga masyhur ungkapan “PRK” iaitu Pilihan Raya Kampus.

Konsep Pertubuhan Ini

Konsepsi pertubuhan NGO ini (PERKEMAT) adalah persatuan (union). Ini penting untuk difahami kerana ianya mewakili aspirasi pertubuhan. Perwakilan berbeza dengan persatuan. Persatuan membawa nilai perpaduan di samping mewakili pelajar sedangkan perwakilan (representative) – seperti SRC – sekadar mewakili pelajar, tiada roh perpaduan.

Justru sebagai sebuah persatuan, yang sudah sedia dirangka sedemikian rupa, saya bertegas bahawa sebarang penyerupaan kepada MPP adalah tidak patut lantaran kesan negatifnya, dalam konteks konsepsi - seperti saya jelaskan di perenggan atas ini. Biar saya jelaskan lagi. Apabila pilihanraya diamalkan oleh NGO persatuan (miliki nilai perpaduan), bermakna ia menyerupai MPP (sekadar perwakilan). Akibat penyerupaan ini (pilihanraya) - yang disebabkan oleh kecelaruan NGO-MPP - adalah kekacauan terhadap kesatuan pelajar.

Inilah kecelaruannya. Apabila sebuah NGO bertindak mewakili pelajar institusi yang sepatutnya digalas tugas itu oleh MPP.

PERKEMAT DQ mempunyai dua wajah. Berwajah NGO pada konsepsi persatuannya. Termasuk ini adalah pengamalan seluruh sistemnya, contohnya, muktamar tahunan. Wajah kedua adalah MPP, pada perlantikan kepemimpinannya di mana pilihanraya diamalkan. Sepanjang pengetahuan saya, tiada mana-mana MPP yang mengadakan muktamar tahunan! Lebih jelas lagi, muktamar tahunan adalah perhimpunan agong tahunan seluruh ahli pertubuhan. Inilah persatuan. Lanjutnya lagi, PERKEMAT bagi saya lebih berwajah NGO persatuan daripada berwajah MPP, kerana, wajah MPP hanya terjelma pada masa pilihanraya. Dalam keadaan2 lain, ia berwajah NGO persatuan.

Namun bukan itu yang saya ingin fokuskan. Fokus kita adalah pada akibat kecelaruan tersebut, iaitu, pengamalan politik pilihan raya dan demokrasi dalam konteks persatuan adalah janggal (tak pernah ada di mana2), dan implikasinya adalah apa yang dipanggil sebagai “diversity in unity”, juga adalah janggal. Diversity merujuk kepada puak2 dalaman dan unity merujuk kesatuan (PERKEMAT).

Pengamalan Politik Pilihan Raya Dalam Konteks Persatuan

Politik Darul Quran melalui PERKEMAT yang mengamalkan sistem demokrasi pilihanraya untuk melantik kepemimpinannya, wajib dibedakan pengamalannya berbanding politik nasional (serta insitusi2 lain) dalam aspek berkaitan bagi saya kerana beberapa sebab;

Pertama, tak pernah wujud sistem parti (partition) dan puak politik (political goal) tertentu di Darul Quran. Sebabnya, semua pelajar adalah ahli persatuan yang satu (PERKEMAT) Kalau pun ada, ia (puak) sekadar hadir sebagai bertujuan selain politik kuasa. Contohkan saja dengan jemaah tabligh. Tujuannya adalah tertentu (dakwah), dan bukan politik. Sebaliknya di UIA misalnya, memang wujud kelompok2 politik yang bermatlamat menang pilihan raya lantaran mereka tidak bersatu di bawah kesatuan persatuan.

Kedua, atas nama perpaduan Islam hasil usaha pemikiran yang saya lakukan sejak semasuknya saya ke tempat ini. Hasilnya itu adalah, saya merasakan perpaduan dan kesatuan pelajar merupakan tema utama untuk digariskan sebagai aspirasi perubahan yang mahu ditindakkan. Ini yang saya nampak. Situasi ni lebih mudah difahami apabila dipandang dalam konteks masa, setahun yang lalu.

Saya bukanlah sosialis-liberalis tegar macam Isham Rais. Saya juga tak ingin meniru sebulat para demokrat barat. Saya sebaliknya tegar mempertahankan tradisi asli Islam yang mementingkan akhlak. Jadi, tak akan bakal saya dedahkan sedetilnya.

Cukup dengan saya simpulkan – ini saya simpulkan pada tahun lepas lagi – bahawa pelajar-pelajar DQ (ahli2 PERKEMAT) tiada kesatuan yang memadai. Maknanya, perpecahan pelajar yang ketara terzahir pada waktu tersebut. Ini satu bencana yang tidak sepatutnya berlaku dalam kebudayaan DQ dan masyarakatnya. Ini masalah terbesar dalam kalangan pelajar DQ.

Justeru asas ini, wajib pertama-tamanya kita membedakan politik DQ dengan nasional dalam konteks pengamalan, tepatnya, tidak mengamalkan sama sekali “politik menang-kalah”. Maksud saya, menang kalah tidak dijadikan titik lihat mutlak sebagaimana terjadi di peringkat politik nasional.

Ingat! Kita berpilihan raya dalam kerangka sebuah kesatuan.

Saya terus-terang hampa dengan politik demokrasi Malaysia. Walaupun membawa nilai-nilai yang boleh dimanfaat, sikap demokratis misalnya, namun, prinsip demokrasi untuk saya hanya merosakkan moral dan akhlak islami lalu menyuburkan kefasadan masyarakat. Buktinya jelas nyata tanpa perlu pengkajian mendalam. Barangkali bukan kerana demokrasi tapi ‘demokrasi ala malaysia’. Namun, skeptis saya masih kekal terhadap prinsip demokrasi atas sebab akarnya adalah Barat yang sekular. Akibat buruknya pada umat Islam Malaysia khususnya adalah perpecahan. Sedangkan Islam agama yang berpasakkan falsafah tauhidik yang memancarkan prinsip kesatuan.

Justru sedemikian korup politik nasional, mana mungkin budayanya dibenarkan untuk diusung masuk ke DQ. Pelajar DQ wajib celik membedakan dan mahir “berpolitik dalam kerangka persatuan”. Lagi bagus, hazafkan saja pengamalan pilihan raya bagi mengelakkan lahirnya puak-puak dalam sebuah kesatuan pelajar iaitu PERKEMAT.

Akhirnya, saya ucapkan selamat memimpin kepada barisan hadapan baharu diketuai akhi Che Faizul Che Mat. Ya. Kita merupakan satu pasukan. Bezanya, kalian di hadapan kami di belakang. Inilah konsepsi kesatuan dalam Islam, ia sangat ‘harmonis’ umpama satu jasad!