Sabtu, 20 November 2010

Pesan Ibu Beribu-ribu

Saya rasa tidak beradab apabila tidak berfikir langsung soal haji dan korban sepanjang minggu ini. Cuti seminggu sempena raya haji sekaligus cuti pertengahan semester, sudah sampai ke penghujung. Esok bakal jejak kembali taman ilmu dan budi di Kuala Kubu Baru Selangor. 

Memang ada ide tentang itu (haji dan korban). Namun saya fikir ia masih belum terbina mantap untuk dijadikan entri. Masih kabur. Namun, sehabis tiada pun, saya bersyukur kerana diberi peluang menonton cerita kartun berjudul Habil dan Qabil - kisah ibadah korban pertama-tama dalam sejarah Islam. Juga, pembunuhan pertama sepanjang sejarah manusia.

Untuk memahami falsafah berkait makna dan tujuan haji, korban, seluruhnya, saya merasakan tulisan Ali Shariati sangat perlu diulit. Pergi sini untuk dapatkan link downloadnya.




Buat ummiku, sebelum berangkat ke taman ilmu :

Kita ada ibu
ibu kita satu
pesanannya beribu-ribu.


Setiap langkah kita diiringi pesanan ibu
"buat begini jangan begitu
bacalah buku selalu
kukuhkan diri dengan ilmu
pilihlah kawan yang mulia hati
tolaklah kawan pementing diri
pilihlah kawan yang yang punya petunjuk
tolaklah kawan penagih rokok."
ibu yang satu menyekat kita di pintu
bertanya ke mana arah tuju
"jagalah diri selalu
di luar sana mungkin bencana menunggu."
Kita menjadi jemu
mendengar pesanan ibu beribu-ribu
tapi ibu tetap ibu
pesanan bertambah satu dan satu 
"jangan dibiar kepala berkutu
carilah ubat jerawat batu."

Suatu senja 
seorang temanku merintih
kerana kehilangan kekasih
kini baru disedarinya
pilihan musang berbulu arnab
biarpun menyamar cekap
ada masa masuk perangkap

Si bedul sudah ditangkap
Si Bedul masuk lokap

Dia menyatakan kesalnya
kerana dia alpa
ibunya berpesan sejak dulu
"pilihlah kawan yang bermutu
jang dipilih kawan berhantu"

Mengenangkan nasib temanku itu
aku merindui pesanan ibu
Ya, pesanan ibu.

Ibu, 
kuyakini kau mengenali
yang mana permata, yang mana kaca
yang mana budaya, yang mana buaya
berilah pesanan beribu-ribu
malah berpuluh ribu
aku tidak akan jemu
ini janjiku kerana aku tahu
sempurna seorang ibu
dengan pesanan beribu-ribu.   

- Puisi ini tajuknya seperti tajuk entri ini, karya Rahman Shaari seorang kritikus sastra.

Saya ingin bertanya, sekadar mana kita mengingati dan mencintai ibu berbanding mencintai kawan2? Sekadar apa kita menghargai ibu dan adik-baradik kita? Balek bercuti, layan facebook berjam-jam.. Sedangkan ahli rumah tidak pula diajak bersembang. Awas! ini budaya jelek baharu yang sedang mara bahaya, masuk ke lingkungan masyarakat kita membentuk budaya dan adat orang Melayu terkehadapan. 

Puisi di atas sangat senang difahami, dan sangat-sangat bermakna. Hargailah seorang ibu.

3 ulasan:

  1. slm.puisi sekali gus sbgai muhasabah bersama..

    BalasPadam
  2. btul tu...budaya berjam2 di dpn komper nih dah menular, even budak seumur 10 thun.... sama2 kita perihatin diri dan org sekeliling kita..

    BalasPadam
  3. My Mum Is Amazing!
    rindunye kat mak ngan abah~~isk3..

    entri yang bagus!

    BalasPadam