Khamis, 14 Oktober 2010

Melayu Demokratik

Nilai demokratik sering dihubung intim bersama kepolitikan, keadilan sosial dan kebebasan individu. Lalu ia setentang diametrikal dengan prinsip feudalisme, dan politik monarki yang membawa nilai pikiran jumud, pengampu, kaki bodek, bodoh, dan tidak bebas memberi pendapat. Nilai demokrasi pada hari ini menjadi semakin disebut dan universal di kalangan semua negara dan masharakatnya dalam segala aspek kehidupan, tidak dalam aspek politik kenegaraan sahaja. Dan hari ini demokrasi(tik) menjelma sebagai sebuah cara-gaya fikir, yang diteladankan dari Barat atau Eropa.    

Negara Amerika sering disimbol utama sebagai negara demokrasi dan diagong habis sebagai negara bertamaddun kerna budaya demokratiknya dan dipuji rakyatnya terbuka amat dan berbudaya bebas dan sangat2 meraikan manusiawi. Maksud saya di sini, manusiawi  gaya Barat. Islam prinsip manusiawinya berbeda.Tidak ternafi hal ini. Kerana itu, kiblat ilmu pengetahuan dan pemikiran sekarang adalah di negara Barat. Barat menghasilkan pelbagai inovasi dan kreativiti dalam memperkaya modeniti dan mengangkatkan lagi tamaddunnya di mata dunia.
Al-Hasil, hari ini Amerika mengkontrol budaya politik, ekonomi dan sosial dunia. Presidennya dikenal seantero. Bahasa tuturnya masyhur dan dikagum. Institusi pendidikannya dilambung. Segala tata hidup Eropa disanjung, terkesan sama adalah orang Melayu. English dijadikan nilai (value) dan pesona. Sama ada intelektual atau orang biasa memandang tinggi pada bahasa Eropa itu. Orang Melayu yang tak tahu English dibilang bebal, berpikiran singkat dan tidak ke mana. Ini persepsi umum hari ini. Ini lah persepsi Melayu yang hilang makna diri.
Rasa kagum melangit ini kian mencecah angkasaraya, sehinggakan orang Melayu terlupa keagongan agama Islam dan bangsa Melayu yang sudah pun menjadi harta karun (kerna harta karun perlu digali, sebab jauh di dalam tanah).  Melayu jadi bengong , kehilangan makna diri Melayunya, lalu menerawang, dan mulai coba-coba meniru bangsa lain yang dikaguminya.
Tidak sedikit pula intelektual dan pemikir jalanan yang berpenyakit sebegini (hilang makna diri). Mereka ini katanya ingin melakukan agenda pencerahan (enlightenment), namun tanpa sedar mencabut akar tradisi Melayu-Islam, ini mengarahkan Malaysia kepada keruntuhan moral - sama macam tamaddun Barat.  Mengapa jadi begini? Kerana mereka ini semuanya buta sejarah, akar budaya dan tamaddun Melayu dan Islam. Mereka kabur hakikat pertembungan tamaddun barat dan Islam (Samuel Hautington : clash of civilization). Dan, kerana mereka terlalu menghormati Barat atas budaya demokratiknya, dan keunggulan tamadunnya. Isham Rais adalah antara manifestasi terbaik dalam hal ini.  
Tak ternafi, pragmatisnya memang Melayu bodoh dan tak demokratik walau hidup dalam politik demokrasi. Betul kata Isham Rais. Budaya politik Melayu sangat bodoh dan membodohkan masharakat. Kerajaan dan pembangkang, sama saja. Di Amerika, sistem dua parti betul-betul membudayakan demokrasi individu yang melahirkan sikap terbuka rakyatnya. Kalah menang tidak menjadi tujuan mutlak, kerana mereka sudah cukup matang dan demokratik. Malaysia, yang meniru Barat dalam pengamalan sistem dua parti dalam ruang politik demokrasi, pada hari ini kita dapat lihat akibatnya – tiada serupa Amerika ! Politik Malaysia kacau-bilau dan kebudakan. Inilah akibat apabila meniru budaya orang lain tanpa menyelidik ke umbi. Persejarahan, akar budaya (dan tamaddun) dan pengalaman beragama Melayu berbeda sama sekali dengan bangsa Barat.     
Jika ditinjau dari aspek epistemologi, pasti kita akan terlihat jurang paradoks antara budaya ilmu dan pikir antara Barat dan Islam (oriental). Locke, Descartes, bertanggungjawab mengasas rasionalisme dan emperisme kerna mereka sekular, sebagai akibat rasa hampa terhadap agama kristian lama yang tidak merai akal dan sains. Akibat ini menjadi sebab kepada akibat yang lebih teruk kepada masharakat Barat dan tamaddunnya, iaitu tamaddun mereka merupakan objek modeniti yang menafikan sama sekali moral dan Tuhan (ghaib) – tidak empiris, tidak rasio. Kalau ada pun, moraliti yang tiada rujukan dan tujuan mutlak iaitu humanisme.
Dalam epistemologi Islam, misalnya Al-Ghazali dalam capaian epistemologinya menilai keotentikan sumber kebenaran (ilmu) dengan meletakkan wahyu (atau intuisi) sebagai yang teratas, diikuti rasio, dan empiris. Sebab itu di akhir hayatnya, Al-Gazel menekuni sufisme. Al-Gazel bukan semata menanggapi sufisme dari sisi emosi, bahkan dari sisi falsafah.     
Kesimpulan bergunanya, untuk menanggapi hakikat demokrasi Barat ini, caranya ialah pembudayaan nilai hormat-kritis. Budaya kebebasan berfikir  Barat patut dicontoh dan diambil manfaat dengan hormat kerna ia memang disaran agama, tetapi perlu kritis. Jangan sampai seluruh budaya Barat diambil atau terambil tanpa sedar. Dan ini memerlukan tradisi ilmu dan fikir yang betul2 mantap, selain meraikan tradisi luhur Islam.

tanggapinya dengan nilai hormat-kritis !

5 ulasan:

  1. Salam..tima ksih atas idea yg cuba di ketengahkan dalam artikel ni..cuma ana nak komen sikit ja..harap akhi berikan maksud bagi pekataan2 yg jarang di gunakan..tu ja..harap akh pertimbangkan..

    BalasPadam
  2. epistemologi
    keotentikan
    empiris

    BalasPadam
  3. Salam Akh Syaibani..
    sokong pdpat nta n btoi pdpat nta ttg kebudakan parti2 kat malaysia..tgok la ahli2nya cmna..
    apa2 pun yg mna baik kita amik..yg buruk kita sama2 cuba ubah..dgn cara kita senirik..insyaAllah keikhlasan akan memimpin kita..
    :))

    BalasPadam
  4. yg saya fhm (tlg pbtul) :

    epistemologi : faham ilmu atau falsafah kebenaran. sudah terbina mantap sbg satu disiplin ilmu.

    keotentikan : asal kata inggeris authentic.

    empiris : ada dlm epistemologi. menanggap kbenaran (ilmu) guna indera.

    BalasPadam