Khamis, 28 Oktober 2010

[7:156] - "Belas KasihKu Meliputi Segala"



'Tuhanku, benarkan lah aku mencintai Mu...'
'Tuhanku, benarkan lah aku mencintai Mu...'
'Tuhanku, benarkan lah aku mencintai Mu...'

Islam adalah agama cinta. Allah tuhan yang bersifat pembelas dan pengasih kepada hamba. Ini bukan omong jenaka belaka. Tuhan serius. Buktinya, Dia telah mengisytihar bahwa “BELAS KASIHKU MELIPUTI SEGALA” (7:156). Nah. Kalam Nya membuktikan sudah.

Ihsan merupakan dimensi agama yang memancarkan nilai kasih dan cinta. Bahkan, ihsan dilmuliakan sebagai unsur tujuan dan matlamat agama, iaitu buah beragama. Tasawauf rohaniyyah mengajar manusia tentang saling cinta-mencintai Tuhan dan hamba. Orang-orang sufi bercinta dengan Tuhan, tersangat asyik sehingga mencapai mertabat lebur (fana), dengan maksud hilang daripada kawalan dunia realiti wujudi ini dan masuk ke pintu alam rohani, yang tak bisa dicapai inderawi manusia.

Sisi kasih atau cinta atau belas agama Islam ini, hanya dimengerti oleh orang-orang yang mahu faham, iaitu, mereka yang memaksima kemanfaaatan akal (natika) yang dikarunia Tuhan. Agama ini didirikan atas tapak ilmu dan faham, yang melahirkan amal atas sebab faham yang teguh itu. Tuhan memberi manusia kebebasan (freedom) untuk memilih (ikhtiyar) bermaksud budaya berfikir dan berilmu amat ditekankan sebagai wasilah untuk memilih dan memutuskan. Tuhan Yang Maha Mencintai hamba membuktikan cinta dan kasihnya apabila Dia tidak memaksa, bahkan memberi akal untuk manusia bebas berfikir dalam mencari cinta, mencari Dia. 

Manusia adalah ‘hamba tapi bebas’, iaitu bebas daripada belenggu tidak faham, jahil dan seumpamanya. Manusia adalah hamba yang akalnya dibiar lepas terbang ke mana sahaja mencari hakikat Tuhan, hakitat manusia, hakikat alam dan salingkaitan antara semuanya. Akal dilepas menerawang untuk mencari hadrat Tuhan, sebagai tujuan akhir hidupnya. Inilah falsafah hidup seorang manusia pencinta Tuhan.

Syurga neraka disediakan Tuhan sebagai tempat abadi kesudahan perjalanan manusia. Perkhabaran mengenainya dicerita awal-awal dalam Quran, dan ini termasuk dalam akidah yang wajib diimani sekalian kita. Jadi, adakah Tuhan itu martabat wujudnya hanya sebagai penghukum (atau pengadil), sepertimana juri yang menentukan menang kalah pertandingan misalnya? Tidak. 

Seorang muslim yang punyai tasawur Islam yang sempurna tidak akan mengatakan atau memomok mindanya bahawa Tuhan itu penghukum semata. Berpandukan keterangan di atas, mana mungkin Dia hanya setakat penghukum yang tidak mengambil tahu dan tiada merai cinta hamba. Sekali lagi ditegaskan, Tuhan itu pencinta hamba-hamba bukan penghukum semata!
   
Agama ini bukan didiri atas tapak kekerasan, kepaksaan dan seunpamanya. Tuhan ALLAH bukan lah tuan tanah seperti dalam prinsip feudalisme, yang mempertimbang harta dunia cuma tanpa ada hubungan kesalingan cinta dengan yang di bawah. 

Barat pada abad ini coba mengelirukan masyarakat dunia bahawa Islam itu dicirikan dengan dimensi2 seperti kekerasan, keterlaluan (ekstremisme), membelenggu dan tidak demokratis. Kempen global ini membuatkan kita seolah terlupa dan terlepas pandang seketika pada dimensi ihsan agama. Justru, tulisan ini coba menyedarkan.    

Selasa, 26 Oktober 2010

Ketuanan Insan


Memang. Alam ini menuntut aku melihatnya, mendengar, menyentuh, merasa dan membaunya. Akal, insan ajaib dan luar biasa kerananya. Insan sebagai khalifah atau pun 'tuan' bagi sekalian makhluk miliki upaya mentadbir alam (sama ada mengislah atau merosak alam) kerana karunia akal.  

Setiap insan merupakan pemikir.

Aku teringat.

Pemikir agong Melayu, Hamzah Al-Fanshuri dalam dakwahnya di Nusantara banyak kali berkata (barangkali begini) :

" sahabat2ku, sedarkah kalian bahwa setiap kamu miliki akal? Tahukah kamu gimana menggunakannya? Andai sedar dan tahu, saya hairan sangat, kenapa kerja buat kalian hampa roh akali?"    

Namun. Jangan pula aku ego dan bongkak ;

"Jika hatimu tidak tertipukan oleh fatamorgana,
janganlah menyombong ketajaman akalmu;
kerana kelepasan mu dari tiupan mata ini,
adalah disebabkan oleh dahagamu yang tidak sempurna."

Kata2 ini samada daripada Maulana Rumi atu pun Sir Iqbal. Terima kasih sang guru, kerana memberi ku kebahagiaan..

Setiap insan merupakan pemikir.





Khamis, 14 Oktober 2010

Melayu Demokratik

Nilai demokratik sering dihubung intim bersama kepolitikan, keadilan sosial dan kebebasan individu. Lalu ia setentang diametrikal dengan prinsip feudalisme, dan politik monarki yang membawa nilai pikiran jumud, pengampu, kaki bodek, bodoh, dan tidak bebas memberi pendapat. Nilai demokrasi pada hari ini menjadi semakin disebut dan universal di kalangan semua negara dan masharakatnya dalam segala aspek kehidupan, tidak dalam aspek politik kenegaraan sahaja. Dan hari ini demokrasi(tik) menjelma sebagai sebuah cara-gaya fikir, yang diteladankan dari Barat atau Eropa.    

Negara Amerika sering disimbol utama sebagai negara demokrasi dan diagong habis sebagai negara bertamaddun kerna budaya demokratiknya dan dipuji rakyatnya terbuka amat dan berbudaya bebas dan sangat2 meraikan manusiawi. Maksud saya di sini, manusiawi  gaya Barat. Islam prinsip manusiawinya berbeda.Tidak ternafi hal ini. Kerana itu, kiblat ilmu pengetahuan dan pemikiran sekarang adalah di negara Barat. Barat menghasilkan pelbagai inovasi dan kreativiti dalam memperkaya modeniti dan mengangkatkan lagi tamaddunnya di mata dunia.
Al-Hasil, hari ini Amerika mengkontrol budaya politik, ekonomi dan sosial dunia. Presidennya dikenal seantero. Bahasa tuturnya masyhur dan dikagum. Institusi pendidikannya dilambung. Segala tata hidup Eropa disanjung, terkesan sama adalah orang Melayu. English dijadikan nilai (value) dan pesona. Sama ada intelektual atau orang biasa memandang tinggi pada bahasa Eropa itu. Orang Melayu yang tak tahu English dibilang bebal, berpikiran singkat dan tidak ke mana. Ini persepsi umum hari ini. Ini lah persepsi Melayu yang hilang makna diri.
Rasa kagum melangit ini kian mencecah angkasaraya, sehinggakan orang Melayu terlupa keagongan agama Islam dan bangsa Melayu yang sudah pun menjadi harta karun (kerna harta karun perlu digali, sebab jauh di dalam tanah).  Melayu jadi bengong , kehilangan makna diri Melayunya, lalu menerawang, dan mulai coba-coba meniru bangsa lain yang dikaguminya.
Tidak sedikit pula intelektual dan pemikir jalanan yang berpenyakit sebegini (hilang makna diri). Mereka ini katanya ingin melakukan agenda pencerahan (enlightenment), namun tanpa sedar mencabut akar tradisi Melayu-Islam, ini mengarahkan Malaysia kepada keruntuhan moral - sama macam tamaddun Barat.  Mengapa jadi begini? Kerana mereka ini semuanya buta sejarah, akar budaya dan tamaddun Melayu dan Islam. Mereka kabur hakikat pertembungan tamaddun barat dan Islam (Samuel Hautington : clash of civilization). Dan, kerana mereka terlalu menghormati Barat atas budaya demokratiknya, dan keunggulan tamadunnya. Isham Rais adalah antara manifestasi terbaik dalam hal ini.  
Tak ternafi, pragmatisnya memang Melayu bodoh dan tak demokratik walau hidup dalam politik demokrasi. Betul kata Isham Rais. Budaya politik Melayu sangat bodoh dan membodohkan masharakat. Kerajaan dan pembangkang, sama saja. Di Amerika, sistem dua parti betul-betul membudayakan demokrasi individu yang melahirkan sikap terbuka rakyatnya. Kalah menang tidak menjadi tujuan mutlak, kerana mereka sudah cukup matang dan demokratik. Malaysia, yang meniru Barat dalam pengamalan sistem dua parti dalam ruang politik demokrasi, pada hari ini kita dapat lihat akibatnya – tiada serupa Amerika ! Politik Malaysia kacau-bilau dan kebudakan. Inilah akibat apabila meniru budaya orang lain tanpa menyelidik ke umbi. Persejarahan, akar budaya (dan tamaddun) dan pengalaman beragama Melayu berbeda sama sekali dengan bangsa Barat.     
Jika ditinjau dari aspek epistemologi, pasti kita akan terlihat jurang paradoks antara budaya ilmu dan pikir antara Barat dan Islam (oriental). Locke, Descartes, bertanggungjawab mengasas rasionalisme dan emperisme kerna mereka sekular, sebagai akibat rasa hampa terhadap agama kristian lama yang tidak merai akal dan sains. Akibat ini menjadi sebab kepada akibat yang lebih teruk kepada masharakat Barat dan tamaddunnya, iaitu tamaddun mereka merupakan objek modeniti yang menafikan sama sekali moral dan Tuhan (ghaib) – tidak empiris, tidak rasio. Kalau ada pun, moraliti yang tiada rujukan dan tujuan mutlak iaitu humanisme.
Dalam epistemologi Islam, misalnya Al-Ghazali dalam capaian epistemologinya menilai keotentikan sumber kebenaran (ilmu) dengan meletakkan wahyu (atau intuisi) sebagai yang teratas, diikuti rasio, dan empiris. Sebab itu di akhir hayatnya, Al-Gazel menekuni sufisme. Al-Gazel bukan semata menanggapi sufisme dari sisi emosi, bahkan dari sisi falsafah.     
Kesimpulan bergunanya, untuk menanggapi hakikat demokrasi Barat ini, caranya ialah pembudayaan nilai hormat-kritis. Budaya kebebasan berfikir  Barat patut dicontoh dan diambil manfaat dengan hormat kerna ia memang disaran agama, tetapi perlu kritis. Jangan sampai seluruh budaya Barat diambil atau terambil tanpa sedar. Dan ini memerlukan tradisi ilmu dan fikir yang betul2 mantap, selain meraikan tradisi luhur Islam.

tanggapinya dengan nilai hormat-kritis !

Isnin, 11 Oktober 2010

Faisal Dan Tuhan Manusianya

Saya kala ini sedang on da way menghabisi Tuhan Manusia, sebuah novel wacana Faisal Tehrani. Novel ini memang menarik dan penuh dengan makna. Kali ini beliau menampilkan diskusi tentang pluralism agama atau pluralism tuhan. Stail penulisan sastera FT memang patut dipuji. Ramai orang bisa menulis, tidak ramai pandai mengarang, dan hanya segelintir pula pandai berwacana di celahan karangan sastra. Namun, Faisal miliki pesona itu dan itulah yang menonjolkan beliau di arus perdana negara, lalu meletakkan beliau di samping para pendeta bahasa lain di atas pentas sama.

FT peminatnya pastilah tidak seramai Ramlee Awang Murshid, novelis thriller terpopular tanah air, yang novelnya bisa ditrologi berkali-kali. RAM berbeda dengan FT. RAM lebih suka berimaginasi dan bercerita, berbanding berwacana dan mengerah akal fikir. Jadi sasarannya tentu skali kelompok kebanyakan – suka yang mudah-mudah – iaitu remaja Melayu melayu-layu.

Orang Melayu mesti mendalami BM yang pernah terserlah kegahannya pada suatu waktu dahulu.

Siapakah gerangan pemuda Melayu yang sudi ’membuang’ upaya semata merenung Ranjau Sepanjang Jalan karya hebat Shahnon Ahmad ? Lebih baik beratur panjang membeli novel cinta Aisya Sofea, atau pun Ketika Cinta Bertasbih milik Habiburrahman atau novel saspens RAM, Mikhail.

Siapa teringin mengunyah Tuhan Manusia Faisal ? Tak sedap pun. Berapa banyak pula syarikat penerbit yang berani tampil ke hadapan? Novel begini mana ada nilai komersil. Tiada yang minat sangat.

Bagaimana mahu terbinakan masyarakat sastra, iaitu masyarakat yang menjulang ilmu dan fikir, di zaman ini ? Hamzah Fanshuri, legenda pemula sastra melayu gaya baharu (moden) itu pasti kecewa kerna tamadun Melayu yang didirikan tiang serinya oleh beliau pada suatu waktu dahulu, kini kian meruntuh, dan tiang serinya pula ditebang bangsa sendiri!
  
Al-Quran ditanzil dalam bahasa arab dengan kekuatan sastra iaitu seni balaghahnya. Ia sebuah kitab ilmu dan aqliyyah seperti disebut sendiri di dalamnya (di awalan surah Yusuf). Kesastrawanan Muhammad saw dalam bermain seni bahasa dan retorika dengan mudahnya membantai habis barisan penyair arab yang bertahun-tahun tidak tertanding. Kerna apa? Kerna sastra Muhammad adalah sastra wahyu, dari langit. Siapa bisa takluk?

demikian catatanku di mic. word : 11:40 malam, 29/09/2010M. Pokok Tai.

-------------------------------------------------------------

Pujian bagi ALLAH, Tuhan manusia.

Sedang post ini dihasil, saya sudah pun khatam Tuhan Manusia karangan FT. Memang menarik dan wajib dibaca sekalian kita. Bukan sekadar kerana ia menarik, bahkan perlu, bagi mengukuh pikiran kita di atas landasan tauhidik. Lain masa mungkin novel itu bisa diolah di sini. Itu pun jika diilham Tuhan. 

Perpustakaan Awam, Alor Star. 
 

Khamis, 7 Oktober 2010

Di Kota Kita

"Andai kota itu peradaban, rumah kami adalah budaya, dan menurut ibu, tiang serinya adalah agama."
- Faisal Tehrani dalam Tuhan Manusia.


Di kota peradaban ini
cahaya putih cemerlang.
Cinta merah merekah.
Kota ini hanya kecil.
Kota ini kita punya.
Warisan tok, nek merdeka
peletak batu pertama
mendiri tiang seri budaya
untuk anak mereka.

Al-Ghazali, Al-Asyaari, Ar-Razi
mereka tok-tok berjasa
Al-Fanshuri, Ar-Raniri, Syaikh Ali, Pak Daei
sehinggalah Baba Salleh Sik
Aku anak mereka.

Ya Tuhan Pengasih Pembelas
sanadkanlah aku dan mereka.

- Teology Centre, Sik Town - 3:36 petang, 06/10/2010 - 

Rabu, 6 Oktober 2010

Bercanda, Menangis...

di Pekan Sik,
menginap di Madrasah Ar-Rahmaniyah.
6 Oktober 2010 Masihi.

Bismilah al-Rahman al-Rahim
In the name of Allah, Most Compassionate, Most Merciful 
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Pembelas.


His Mercy encompasses all.
Belas kasih Nya meliputi segala.

Alhamdu lillah..
Pagi tadi aku diberi bekas kosong
menungkin aku memenuhinya.

ke alam Teologi.
Bahgianya...
Mengalam pada diri kasih dan belas Ilahi.
Ampuni ku..

Terima kasih Pak Daei, sifu para teolog Melayu, penyusun Bakuratul Amanii
Terima kasih Baba Salleh, filosof Melayu, bapak teolog yang masih idup.
Terima kasih al-Fadhil Helmi, filosof, teolog muda pekan Sik.



"Man 'arafa nafsahu faqad 'arafa robbahu"

Sabtu, 2 Oktober 2010

Isham Yang Ajar Saya Lebih Berkeyakinan Kritik Orang


Rampaian terima kasih saya untuk Hakimi Mahmud, teman satu geng sedar kerna menghadiahi saya juadah kunyah yang sungguh nikmat – himpunan karya tulis Isham Rais yang dibukukan dengan dipilih judulnya : Keganasan, penipuan dan internet, Hegemoni Media Daulah Pecah. Sangat nikmat kerana, sila baca sendiri gaya tulis Isham di laman blognya tukartiub.blogspot.com. Dan juga kerana beliau (Isham) yang paling responsif dan kritis menjawab isu sosial politik Malaysia. Segala bentuk pembodohan yang berlaku di Malaysia hasil ‘politik saling menjatuhkan’ amalan berzaman disingkap Isham satu per satu.

 ini Isham Rais dan buku beliau itu

Isham dikatakan independent dalam mengkritik, namun saya tak yakin, kerna ia berlawanan dengan kesimpulan yang saya buat dalam tulisan saya sendiri sebelum ini : bahawa pandangan politikus Malaysia seringkali bias dan prejudis, tidak bebas ilmiah. Kerna Isham ada tempat duduk dalam PKR.

Buku ini memberi minda saya rehat yang paling menikmatkan, kerna Isham bercerita ‘hal-hal yang sepatutnya dilaksana tapi tak dilaksana’ iaitu hal-hal rasional yang pragmatis, hasil daya peka sosialnya yang sangat tinggi. Inilah ide. Tapi pragmatis. Dan disampai Isham kepada pembaca dengan pilihan dan susunan kata yang menghadirkan rasa lucu. Isham memang sempoi. Ini lebihnya Isham. Ini yang mengganda-gandakan kutipan jualan bukunya.

Saya sebelum mengulit dan mengulat buku ini memasang niat untuk mengenali Isham lebih dalam, pemikirannya dan apa-apa tentangnya, kerana teman penghadiah buku ini tampak sangat ‘thiqah’ akan Isham. Kedua-dua buku Isham yang diterbitkan seupaya mungkin dicarinya dan dibeli. Manakan tidak, buku ini kekal top ten bestseller sejak baharu  terbit sampai sekarang. Justru, saya berbangga memilikinya.
 
Teman saya itu, dihikayatnya awal-awal bahwa Isham ini sosialis dan idealis yang ‘piyao’. Pada gambaran akal saya pada masa itu (yang dipengaruh oleh premis yang tersimpan di akal), pasti Isham ini seorang yang begitu memahami sosialisme hingga ke akar umbinya – sekurangnya macam Rustam A. Sani – antara orang terawal mengajar dan mengembang ilmu sosial sains dan masyarakat di universiti di Malaysia. Maksud saya, sosialisme sebagai ilmu dan falsafah pemikiran.

Namun saya tersilap. Isham sendiri memperbetulkan saya. Beliau dalam buku ini mengaku beliau sosialis, tetapi bukan sosiologis. Jadi saya dapat satu istilah baharu daripada Isham iaitu ‘sosiologis’, iaitu seorang sosialis yang ‘piyao’. Barangkali apa yang Hakimi maksudkan dengan sosialis piyao perlu beliau jelaskan kembali kepada saya. Mungkin lain ide yang mahu beliau beri tahu. Namun saya dapat agak sosialis ‘piyao’ yang Hakimi coba ungkap ini adalah bermaksud pengamal dan pejuang isu sosial yang tegar. Inilah yang dinamakan keragaman tafsiran akal, yang sekaligus mendedahkan kelemahan manusia ‘agnostik’ (seperti diungkap dalam buku) – itu lah Isham – orang yang percaya pada kekuatan akal pikir manusia.

Isham membuat bermacam pengakuan pelik dalam buku ini, dan dengan itu saya lebih kenal siapa Isham lalu matlamat saya mambaca buku tercapai. Dalam buku, Isham tanpa segan mengaku bahwa beliau sekular dan lebih bahaya dan bengong lagi, mengatakan bahwa untuk beliau, agama hanyalah sebagian daripada budaya bangsa. Sekadar itu. Ini yang paling saya tak puas hati. Isham memang telah terbaratkan. Saya faham. Tempoh 20 tahun di luar negara terutama di kota London adalah sangat lama dan matang untuk membentuk rasa kagum beliau terhadap bangsa sekular dan gaya fikir dan budaya bangsa itu. Isham dalam buku ini seringkali mengangkat budaya Eropah dan merendah budaya Melayu. Bagi Isham kebangsaan tiada apa2 nilai. 

Sedangkan bangsa Melayu punya akar budaya yang terbentuk daripada worldview Islam yang mantap. Sebenarnya Isham tak layak bercakap soal budaya, kerna budaya datang dari pemikiran, dan pemikiran datangnya dari tradisi keilmuan yang melampaui, dan budaya pula membentuk tamadun. Semua ini falsafah dan pemikiran yang memerlu kajian mendalam, bukan gaya pragmatis Isham yang hanya setakat berupaya memahami permukaan.   

Saya yakin dan percaya, di balik kehidupan yang sangat dinikmati oleh Isham, yang sangat selalu beliau luah dalam buku ini, ada tikanya beliau tidak tenteram. Dimensi spiritual yang diangkat menjulang oleh Al-Attas sebagai the real happiness dalam hidup insan, tampak malap di jiwa manusia Isham. Ketenangan dan kegembiraan yang hakiki (original, sebenar) hanya ada pada manusia beragama dan berpandangan dunia menurut Islam (worldview of Islam) dalam mengharung hidup singkat ini. Inilah nikmat sebenar, yang diketengah agama Islam, bukan seperti diketengah Isham.
 
Isham Rais yang saya hormati itu, barangkali sebelum beliau tua dan berkurang daya taakulnya ada baiknya beliau menghadam pemikiran Al-Attas. Saya sarankan, bacalah Islam and Secularism karya mega Al-Attas dan juga tulisan Al-Attas tentang akar budaya Melayu supaya beliau ‘turut sama menikmati’ hidup kekal selepas hidup singkat ini.

Pada saya, yang membuat saya hormat dan kagum akan Isham adalah kerana beliau pejuang isu sosial yang sangat melawan dan daya pragmatis beliau yang tinggi. Kempennya telah menyedarkan ramai orang. Ini sumbangan Isham. Ini perjuangan isham. Setakat itu.

Yang membuat saya jelek pula ialah kehidupan sekularnya, dan kegagalannya mencari punca penolakan masyarakat terhadap Barat. Kesian Isham, kerna hal yang terlalu dan paling penting ini beliau bodoh menilainya sedangkan hal-hal lain beliau lah paling bijak dan ideal. Inilah bahana mazhab pragmatism anutan Isham – tak mampu membongkar isu2 pemikiran dan akidah. Yang bahayanya, jumlah pengikut Isham dan daya ketrampilan beliau sangat ramai dan beranak-ranak. Ya. Isham pada satu tahap telah berjaya membentuk budaya baharu masyarakat Malaysia, iaitu budaya Isham. Para pengkagum Isham ini saya harap semuanya insaf dan kembali kepada akar budaya Melayu-Islam.
 
Dari segi keilmuwan dan kefalsafahan – yang lebih saya cenderung – Isham masih ketinggalan jauh. Praktikalnya, mendengar syarahan ahli2 ilmu sosiologi dan falsafah amnya, lebih menikmatkan daripada mendengar syarahan Isham. Isham (untuk saya) lebih kepada hiburan (yang mudah-mudah), kerna ilmu dan falsafah itu sesuatu yang mulia, diangkat tinggi oleh agama. Sebab itu, ianya yang payah-payah.

Isham ini saya simpulkan termasuk pengamal politik pragmatis-machiavelis – sama saja dengan umno yang selalu sangat beliau kritik.

Isham Rais memang meraikan manusiawi, iaitu meraikan akal - kerna manusia itu ditakrifkan sebagai haiwan berakal. Nasihat saya, Isham mesti meraikan juga Ilahi. Ini lebih penting.