Rabu, 29 September 2010

" My Name Is Khan, I'm Not A Terrorist. I'm A Humanist! "


MY NAME IS KHAN sebuah filem arahan sutradara Karan Johar. Ia begitu menarik minat saya kerna mengangkat wacana agama yang mungkin sekali diperdebat orang, kerna ia hal paling sensitif dalam hidup insan. Seperkara, ia memang menarik pun. Tetapi wajar sekali menanggapnya dengan pandangan awal yang skeptis lagi prejudis kerna dunia sekarang dilanda sekularisme hasil peradaban Barat. Islam, Hindu, dan Kristian disertakan sekali dalam satu filem, dengan menonjolkan Islam secara berlebihan. Tidak ketinggalan, pemikiran sekularisme yang diwakili oleh negara Amerika.

Watak utama ialah Rizvan Khan, seorang muslim yang berkahwin dengan seorang penganut hinduisme, Mandira. Pelakon Shah Rukh Khan dan Kajol. Islamiphobia melanda Amerika sejurus tragedi 11/9 lalu Islam diberi wajah teroris. Kesannya, pelbagai masalah menimpa keluarga Khan lantaran keislaman Rizvan dan terbesarnya ialah kematian anak mereka yang pantas memomok langsung persepsi Mandira bahwa Islam itu mesti dihindarkan.

Rizvan yang dihalau isteri sendiri kemudiannya melalui perjalanan panjang bagi ‘membuktikan’ falsafah anutannya iaitu (petikan dalam filem) : “good people who do good deeds. And bad people who do bad. That’s the only difference in human beings. There’s no other difference”. Baginya, seseorang tidak boleh dianggap jahat kerna agamanya Islam. Tetapi seseorang dianggap jahat kerna membuat jahat. Falsafah itu dilekat kukuh pada pemikiran Rizvan oleh ibunya sejak dia kecil, apabila ketika itu (1983) berlaku pertelingkahan besar antara agama Islam dan hinduisme.

Pengembaraan Rizvan ditandai terutamanya oleh babak ‘good deed’ beliau terhadap panganut kristian dengan bersusah-payah meredah hujan lebat dan banjir besar demi menemui dan menyelamatkan Mama Jenny yang juga pernah berbudi kepadanya terdahulu. Tragedi banjir yang menimpa tempat itu mendapat liputan media. Sekali lagi Rizvan melakukan ‘good deed’ iaitu menolong pihak polis menangkap seorang ekstremis Islam. Kedua-dua peristiwa itu dijadikan rasional yang berkesan oleh pengarah filem bagi menafikan tanggapan bahwa Islam itu ganas dan sebagai pemusnah virus islamiphobia. Selepas itu, Rizvan mulai dikenali masyarakat dan menjadi amat terkenal di Amerika. Ia sekaligus merubah sama sekali persepsi masyarakat terhadap Islam yang sebelum itu teruk diskeptis dan diprejudiskan.
      
FILEM ini dengan halusnya menganjurkan bahwa islamiphobia kononnya dapat diatasi dengan pemikiran anutan Rizvan Khan iaitu : orang baik ialah yang buat baik, dan orang jahat ialah yang buat jahat. Tidak dikira apa agamanya.  Filem ini walau tampak mahu menghapus sisi ekstrem Islam yang diwakili oleh sebutan lafaz “jihad” dan “sacrifice” dalam filem, namun, ditampilkan pula ideologi humanisme dan secara sangat halus menolak peranan agama dalam kehidupan. Sudah cukup dengan melakukan kebaikan dan menafikan kejahatan, yang dibilang berupaya ditanggap sepenuhnya oleh akal tanpa panduan wahyu. 

Sedangkan Islam menjawat sebagai agama samawi yang ditunjang wahyu tanpa menolak akal budi manusia dan nilai kemanusiaan. Nilai kemanusian itu sendiri dipandu oleh wahyu sebagai perlembagaan baik-buruk perbuatan manusia.

Lebih berat lagi, mungkin saja falsafah humanisme yang cuba dimomok dalam My Name Is Khan ini membawa kepada falsafah pluralisme agama, ideologi yang mengandaikan bahwa semua agama itu sama rata dan berkongsi hakikat kebenaran. Tiada kebenaran mutlak yang berhak dimiliki oleh hanya satu agama. Falsafah ini malah pada hari ini dikatakan berkesan bagi mendamaikan konflik antara agama dan membawa perpaduan sosial.   

Sabtu, 25 September 2010

Murid Ilmu Yang Zalim Terhadap Ilmu

Murid Ilmu = Pengkehendak Ilmu
Zalim = Membuat salah 

welcome to idiot club

Di malam exam,
ramai-ramai
mereka berkeliaran
mencari.
Mereka jadi ramah,
petah lidah 
bertanya khabar hikmah
yang tiap hari dihikayat muallim
Di mana hikmah?
Khazanah hikmah bawah tanah
dikeluarkan
ditatap asyik
laksana wajah kekasih
Awal malam ke awal pagi
Tabuh berbunyi ditatap lagi.
Begitulah sketsa zalim
di malam exam
tiap kali sem.


- Darul Quran - di malam final exam sem tiga -



Bersyair Prof. Wan Mohd Nor Wan Daud (murid kanan Al-Attas) :

Jika ibu bapa hanya pintar melahirkan anak,
jika pelajar hanya mahu lulus periksa dan cari kerja,
jika guru, pensyarah kehilangan arah,
ilmu terpaku di dada ijazah.
Jika cendekiawan hanya mengikut dan membuat komen
Adam akan menyesal 
dan iblis berkenduri besar

Jumaat, 17 September 2010

Orang Kaya Sekaliannya Akan Mati

Manusia, sebagai makhluk sosial ialah pengaktif isu, terlibat, serta berinteraksi dalam ruang isu dengan peran yang berlainan.

Dengan akal dan indera yang lima, muamalah (sesama makhluk sosial) bisa terjadi lalu isu tercipta. Tersiar dan berkumandanglah isu di media. Menggunakan dua alat itu manusia berhubung, dan membina masyarakat bahagia dan tamadun. Dengan dua alat itu juga lah, manusia malakukan fasad dalam masyarakat, mendatangkan syaqawah (derita) kepada makhluk.

Sumber : The Star  
 
Isu paling hangat tahun ini setakat ini : Datok Sosilawati dilapor terbunuh dengan kejam. 

Ini isu yang sangat hangat kerna mangsa dikenal rakyat. Wajahnya semacam familiar kerna beliau sering melibatkan diri dalam arus perdana negara kita – dengan biz kosmetiknya NV, dan juga hubungannya dengan artis Nash yang pernah popular. Seorang ahli biz wanita yang sudah pun bergelar jutawan itu, diceritakan ramai sebagai sosok pemurah dan disenangi kalangan antara lain kerana amal kebajikannya. 

Sesungguhnya mati itu pasti. Kehidupan selepas mati wajib diimani. Jangan jadi bodoh. Jangan jadi orang baik yang tak terpimpin. Kita hamba ALLAH Al-Haq. Kita pengikut Nabi Muhammad saw. Itulah pemimpin perjalanan hidup insan.

Pemikiran kapitalisme yang mengemudi sistem ekonomi tamadun Barat, dan dunia amnya pada hari ini. Sekular. Sekular. Sekular. Tanpa agama. Tanpa Tuhan. Tanpa Hari Pembalasan. Semua itu tak dapat dibuktikan melalui sains eksperimen. Tak bisa ditaakul. Persaingan untuk mendapatkan harta kekayaan tanpa tunjang sistem nilai (dan roh agama).  Itulah teras pemikiran kapitalisme-sekularisme.

Kepada semua kaki biz, jangan jadi haiwan ekonomi. Haiwan berbeza dengan manusia kerna unsur aqal. Jangan rela menjadi hamba kapitalisme. Kita beragama. Kita ada akal, dan percaya ada Tuhan, dan yakin wujudnya judgement day di mana setiap zarah laku kita di dunia sekarang ini akan dihisab. Firaun, Qarun, yang kejutawanannya barganda-ganda turut mati dan akan diadili pada hari itu macam orang kebanyakan. Sama macam Sosilawati. Amal baik dibalas baik, amal buruk dibalas buruk. Syara’ pula merupakan satu-satunya panduan buruk baik yang dimaksudkan.

Boleh saja kita bersembang panjang pasal isu hangat ini - dari pelbagai sisi -  tetapi lagi elok kalau disorot dari sisi yang relevan untuk manfaat ummat.

Saya juga akan mati selepas hidup ini.
Saya juga akan hidup semula selepas mati itu.
Saya juga akan diadili selepas hidup semula.
Walaupun saya bukan orang kaya.
 
Semoga almarhum Sosila dan tiga yang lain dirahmati hidup dunia dan akhiratnya. Amin.   

Selesai dicatat: Kg. Pokok Tai. 12:42pagi, 17 September 2010M.