Sabtu, 28 Ogos 2010

Cerita Lagi : Asas Hidup Dan Perjuangan Insan

Ramadhan masih idup. Aku masih idup.

Akhir2 ini aku sering menukil kisah diri. Entah mengapa. Moga2 bermanfaat untuk insan.

*Aku pendosa. Pendosa memang tidak layak berbicara, kerna pedoman hidupnya tiada. namun aku sedar bahwa aku seorang pendosa, dan ingin bertaubat. Ya ALLAH Engkau Maha Pemurah, Maha Penyayang, Mana Menerima taubat hamba dina. Aku tahu dan aku imani. lalu, izinkanlah juga aku berbicara.

Dini hari ini aku bersyukur kerna berjemaaah subuh di rumah ALLAH. ya. bagi orang macam aku (mengundang banyak tafsiran), itu satu ni'mat besar.

Waktu sahur tadi sahabat ku Anuar smsnya tiba lalu mencatat sejarah sebagai sms pertama menjejak inboxku pada hari ini, dan mencatat rekod sebagai sms yang pernah sampai semasa waktu sahur. tahniah Anuar. Jarang aku menerima sms waktu sahur.

Walau jauh jasad, hati kami dekat. Anuar itu jiwanya lembut, walau kadang2 garang. cepat jinak. itu tanda hati lembut. ukhwah imaniyah sangat2 terasa kelainannya. Ukhwah yang dibina di atas tapak iman, itulah ma'na kebahgiaan sejati (the real happiness), dan Islam lah satu2nya ideologi (untuk pencari ideologi) yang ada pada hari ini yang membawa manusia kepada the real happiness dan kesejahteraan dan ketamadunan.

Anuar mengantar aku mengenang kisah dahulu. zaman di uia memang berma'na, dan paling penting, mengajar aku banyak perkara bagi mengkukuhkan kerangka pandangan hidupku. Bersama Anuar dan teman2 lain di "HBB" aku kenali diri dan selain diri, dan hubungan kedua-duanya. Erti perjuangan, erti harakiy, erti jemaah da'wah wat tarbiyyah, public relatial, pengurusan, politik, pemikiran, manusiawi, epistimelogi, serta pengalaman-pengalaman lain seluruhnya.

Anuar, ukhwah kita berpanjangan!

Tutup kisah Anuar. 

Sampai sekarang ini aku berupaya membuat kesimpulan ;

Manusia sering hampa kerana syuhudnya terhadap Rabb kabur.

Dia ingin merubah tetapi dia sendiri tiada upaya merubah tetapi tetap ingin merubah.

Dia membaca buku semaunya namun semua itu setakat memuaskan keinginan akalinya.

Dia suka mengkaji. dia suka membuktikan. dia suka berfalsafah. dia suka merenung (katanya). Dia suka mencari dalil. Namun semua itu di luar kerangka falsafah hidup insan yang menumpu kepada tujuan akhir manusia.

Dia berjuang. Dia terpengaruh dengan semangat perubah silam.

Namun dia tidak tenang. Mengapa?

Manusia zaman ini sering hampa kerana syuhudnya terhadap rabb kabur. Dunia material (iaitu dunia hari ini) yang dikemudi Barat telah terpedaya kita olehnya. Tinggal lagi kita yang tidak sedar dan lantang menafikan. Ingatlah bahwa kita orang Islam tidak sama dengan orang Barat. Kita melebihi Barat kerna kita miliki sisi diri yang rohaniy. Barat hari ini mendabik dengan diri haiwannya, mereka hampa diri rohaniy, hampa moral, hampa tingkahlaku, kacau-bilau, tiada arah jelas untuk dituju, kerna tidak nampak penghujung jalan hidup.. 

Islam dengan jelas mengatakan bahwa ALLAH lah maksud hidup. Keadilan bagi seluruh manusia yang pernah menghuni dunia apabila adanya hari pambalasan (judgement day). Namun itu semua tidak dapat dibuktikan melalui akal, dan eksperimen. Barat tidak percaya semua itu, jadi mereka tiada matlamat hidup. Adakah kita juga tak mau percaya, atau pun bertindaktanduk seperti orang yang tidak percaya?

Ulang* :
Aku pendosa. Pendosa memang tidak layak berbicara, kerna pedoman hidupnya tiada. namun aku sedar bahwa aku seorang pendosa, dan ingin bertaubat. Ya ALLAH Engkau Maha Pemurah, Maha Penyayang, Mana Menerima taubat hamba dina. Aku tahu dan aku imani. lalu, izinkanlah juga aku berbicara untuk manfaat semua...amin..

Manusia pejuang, khauf wa rojak (takut dan harap) lah...

.............................................................

Sajak hari ini bertajuk :
"Manaqib Wira Silam Menunggu Diulangtayang"  

Aku menunggu zaman itu diulangtayang 
di celah sejarah panjang manusia
sekali lagi

merindu suara penggalas lantikan
berteriak macam dahulu
di atas jalan mencabar panguasa
membela rakyat kasta bawah
laungnya : Jangan ditindas mereka, wahai sang prabu!
Dia pemberani
institusi dimiliki panghuninya ditakluk
dia lah penggugat
Dia lah pembudaya timur
Putih pakaian elok hati 

Kisah wira perkasa dimanaqibkan
dibaca banu sang wira
penggalas lantikan warisan
diulang baca
dipost
dicanang : inilah 'Manaqib Wira Silam'

Penggalas malas, tidur
bergelimpangan bukan di babar sejadah
begerlimpangan di atas surat khabar
hari ini dan semalam
esoknya
Tersiar di akhbar
penggalas ke hadapan lagi
walau bangun tengah hari
suara serak, nada longlai
Tiada suara nyaring
tinggal lagi rintih kasihan
walau tersiar
tapi longlai

Aku penunggu
Ruhban fil lail wa fursan fin nahar


khalas..
dicatatkan keseluruhannya secara direct di sini, selesai pada :
9:45 dini 18 Ramadhan 1431H
Darul Quran.

Sabtu, 14 Ogos 2010

Ramadhan Untuk Manusia Bernyawa



Ramadhan yang tidak berusia
menjelma lagi
Satu anugerah besar Ilahi
buat manusia
pemilik usia
semakin tua, nak mati...
Amat malang manusia
Andai tidak mengendahkan Ramadhan
Kali ini.
Kerana manusia ada usia.
Dia akan mati.
Dia akan mati.
Dia akan mati.
Ramadhan terus hidup.
Terus hidup
untuk manusia bernyawa,
bukan untuk orang mati!

- 1:26 pagi 1 Ramadhan 1431H – Darul Quran -

Ahad, 8 Ogos 2010

Syukran Wahai Pencinta

Malam itu, Amirul memperkatakan menegenai falsafah hidup. Dia seorang pemuda yang berjalan di atas landas sufisme. Pemuda sepertinya susah digoogle di zaman materi ini!

Amirul tidak termasuk golongan pemuda tipikal zaman ini. Dia tidak biasa. Dia di luar lingkungan biasa, tiada dia seperti kebiasaannya remaja2 liar yang berpeleseran di jauh malam. Dia bukan juga lagak pemuda penganut harakiy. Itu tipikal, sangat banyak terdapat di universiti2. Dia bukan pemuda tipikal bersemangat kosong melaung ungkapan2 perjuangan politik Islam. Dia lagi pula bukan pentaksub diploma, ijazah, master, phd, sepertimana lagaknya puak mat stadi, mat skema, di intitusi2 pendidikan rendah dan tinggi. 

Berkali ingin ku tekan, ku kata, Amirul tidak tipikal. Dia bukan pemburu profesi, bukan pemburu wang ringgit. Amirul pemuda luar biasa. Dia tidak punya fon bimbit. Yang dibimbitnya kemas ke mana2 ialah falsafah hidupnya. Hakikat cinta. Hakikat Tuhan. Hakikat hubungan manusia dengan Tuhan. Dibimbitnya amat kemas. Tuturnya, geraklakunya, dipersembahkan tulus ke hadrat cinta esanya.

mungkin Amirul antara orang yang benar2 memahami maksud kalimah2 ini 

Sudah melebihi jam 12 tengah malam. Amirul bercerita. Dia dan aku tak jauh berbeza dari segi umur. Kami lahir di dekad yang sama. Aku dan Badrul mendengar saja pada malam itu. Sesekali mencelah. Jarang sekali. Amirul memperkatakan menegenai falsafah hidup. Watak2 pengkisahannya termasuklah Al-Hallaj, Rumi, Hamzah Al-Fansuri dan Ibn Arabi. Kesemuanya aktor2 kontroversial dalam wayang sejarah Islam. 

Sekian lama aku mencari di mana titik pertemuan akal dan intuisi, atau pun intelektualisme dan tasawuf. Sejarah perkembangan Islam aliran sunni ternyata menonjolkan tradisi kalam dan tradisi sufisme. Al-Attas malah mengangkat sufisme, merelevankannya sebagai pemacu kebangkitan tamadun Melayu yang berprasyaratkan rasionalisme. Sufisme dan rasionalisme itu, di mana pertaliannya? Pasti erat, namun tidak ku ketemu.

Premis kesimpulan yang ku pegangi seberapa lama : Tasawuf membawa konotasi hubungan manusia dengan Tuhan yang ghaib. Intelektualisme memberi gambaran mengenai akal, keilmuan, pengetahuan saintifik. Sedangkan akal dan indera manusia tak bisa menanggap kuantiti ghaib, lalu di mana hubungan tasawuf dan intelek?

Premis inilah (di atas) yang merasuk aku di relung2 waktu dahulu. Ternyata setelah ku fikir2, secara tidak sedar aku sendiri termasuk dalam khayalak pengamal tradisi keilmuwan Barat yang sering ku kutuk, dan ku teliti terutama epistemologinya. 

Al-Attas telah memulai pembukaan luas sudut ini (epistimelogi, pandangan hidup) di ruang fikirku. Namun, hari ini aku sudah simpulkan bahwa kalangan pengikut mazhab Al-Attas sendiri tidak manghadam dan mencerna padu ajaran beliau. Yang ku kait di sini, dari aspek sufisme. Mereka hanya seronok mengkaji pemikiran Al-Attas, di sini sana mereka memperkata kebesaran Al-Attas di mata dunia. Mereka berbangga dengan keMelayuan Al-Attas. Sebangsa dengan mereka katanya. Bagiku, mereka juga termasuk dalam kalangan yang terpedaya dengan falsafah ilmu Barat jika tidak menekuni jalan sufisme, kerna sufisme itu seperti dikatakan Amirul, benar2 menuju Tuhan. Kehidupan hari2 ahli sufi benar2 syuhud ke hadrat Ilahi.  Cinta terhebat pejalan sufisme merupakan ALLAH swt, dan Nabi saw, serta pemimpin2 yang memimpin perjalanan mereka kepada Tuhan. Itu tumpuan. Itu hadaf. Itu hidup. "Hadaf (arab) itu hidup (melayu)", kata Amirul.       

Di zawiyah itu, aku  terpesona dengan hikayat Amirul. Kerna yang dual bersatu. Yang tampak kontras mulai sebati. Maksud aku, intelektualisme dan tasawuf sufi sudah ku nampak titik pemersatunya. Itu memang lama ku cari. Akhirnya sedikit sebanyak hati ku puas. Amirul berjaya membuka ruang baharu dalam pemikiranku. Upayanya pada malam itu menyedarkan aku. Ya. aku sedar sekarang. Hidupku saat ini sebagai seorang yang sedar, dan segar-bugar. Bukan mengantuk lagi, bukan tidur lagi.

(Sebenarnya banyak lagi yang ingin ku ungkap sampai benar2 puas) 

Terima kasih Amirul, sang pencinta Yang Maha Mencintai hamba2.

- malam itu : pagi Jumaat (6/8/2010), di Bangsar -



 

   

Khamis, 5 Ogos 2010

Intuisi, Rasio, dan Empiris

Tercatit di kitab kalam Aqaid an-Nasafi, muallifnya menyebut tiga sumber ilmu iaitu wahyu (barangkali boleh dikelaskan sebagai intuisionisme), akal (rasionalisme) dan indera (empirisme). Ini epistemologi cara Islam.

Jelaslah falsafah ilmu Islam tidak sesekali mendualkan alam ghaib dan alam nyata, sekaligus mengithbatkan kewujudan alam di luar alam nyata yang tak bisa dicapai logika dan indera. Itulah alam ghaib, atau alam intuisi. 

Amat paradoks dengan barat, tamadun mereka yang bangkit dan sampai sekarang masih gagah berdiri sesungguhnya tertegak di atas asas epistemologi rasionalisme dan empirisme sahaja. Ahli2 fikir yang bertanggungjawab meletakkan batu asas tamadun Barat itu, mereka mengikut jalan rasio, kalau tidak empiris, untuk sampai ke daerah kebenaran.


Pengenalan faham rasionalisme dan empirisme 

Pada abad 17 Masehi telah ditemukan sumber kebenaran (ilmu), ya’ni akal atau rasio, dan pengalaman atau empiri. Dari yang pertama muncul aliran rasionalisme, dan yang kedua empirisme.
Descartes sebagai bapak rasionalisme berusaha menemukan suatu kebenaran yang tifak diragukan dengan memakai kaedah deduktif. Dia yakin, kebenaran-kebenaran semacam itu ada dan kebenaran-kebenaran tersebut dikenal dengan caranya yang terang dari akal budi.

Berbeda dengan rasionalisme, maka empirisme dalam usahanya yang sama (saya: menemukan
kebenaran) memakai pengalamn indrawi yang sesuai. John Locke, bapak empirisme dari Britania mengatakan bahwa pada waktu wanita melahirkan anaknya, pada bayi itulah merupakan sejenis buku catatan yang kosong (tabularasa). Dalam buku catatan itulah direkam pengalaman-pengalaman indrawi. Seluruh sisa pengalaman itu diperoleh dengan jalan menggunakan indra yang pertama dan sederhana tersebut.

Ia memandang akal sebagai sejenis tempat penampung, yang secara pasif menerima hasil penginderaan tersebut. Ini berarti semua pengetahuan betapapun rumitnya dapat dilacak kembali sampai kepada pengalaman-pengalaman inderawi yang pertama-tama yang dapat diibaratkan sebagai atom-atom yang menyusun obyek-obyek material. Metod yang dipergunakan emperisme ialah berfikir induktif.

(sumber : tulisan Prof. Dr. H.M. Amin Syukur, MA, Indonesia)

Wahyu Tuhan membawa khabar yang tak bisa ditanggap oleh rasio dan indera

Tamadun Barat yang dibilang hebat dengan modenitinya, sains dan teknologinya, saat ini menjadi tumpuan rasa kagum bangsa Timur lalu tertarik mencontohinya. Tanpa sedar, nilai-nilai empiris dan rasio (yang menafi intuisi) kepunyaan Barat menyelimuti manusia seluruhnya. Inilah sekularisme global, penyakit pemikiran yang melanda umat manusia saat ini.

Baratlah pemula tradisi sekularisme dan materialisme lantaran dasar faham ilmunya.. Awal abad ini pula adalah giliran faham pascamodenisme menguasai dunia. Kesannya, Tuhan hampir hilang terus dari pandangan alami manusia !

Maka Neitcze masyhur dengan ungkapan keterlaluannya : “Tuhan telah mati”. Ungkapan inilah yang masih bergema teriakannya di zaman ini, sungguh kuat dengungannya.

Ini bencana besar!

Oleh kerana itulah, Al-Attas amat menekankan isu besar ini lewat Islam dan Sekularismenya, juga Risalah, dan beliau juga menyediakan penawar bencana ini iaitu islamisasi ilmu selain faham ta’dib.

Dicatitkan:
16:36, 22/07/2010M,
Darul Quran, Hulu Selangor.