Jumaat, 30 April 2010

Aku Ingin Jadi Seperti Rendra - Nahh..Ini Bukan Kali Pertama, Bukan Yang Terakhir!

Penghargaan khas untuk Nakula Sadewa (teman yang agak pelik), akhir-akhir ini banyak mendekati Rendra di blog beliau, memutar kembali saat minda saya pernah didominasi Rendra, lalu, timbul ide untuk post kali ini.

Inilah Sang Merak Rendra yang luar biasa

Saya pun ada rasa. Paling penting, ada aqal.

Sedemikian kerana aqal itu di luar sempadan biasa, di atas normal. Kalau tidak, bisa saja binatang menulis sajak, lalu digunanya manusia sebagai metafora! Manusia pula yang menjadi metafora, memang lucu. Itu tidak pernah terjadi dalam sejarah manusia (juga sejarah haiwan), kerana binatang tidak pernah ada aqal melainkan manusia. Dengan aqal, manusia bisa mengarang sajak, dan menjadikan alam sebagai metafora di celahan bait-bait sajak.

Seorang penyair, dia ada rasa juga. Kuat pula. Dinadakan cukup bergaya rasa itu dengan mencipta bait-bait indah. Ia bagi menyampaikan apa yang dijelas oleh aqal, dan terasa di hati.

Setahun dua terkebelakang ini, saya kian dekat dengan persajakan (dan juga sastera). Beberapa faktor sangat kuat mendorong. Panjang cerita. Cukuplah dahulu dengan berkata: kerana saya manusia. Sejak itu, saya banyak mengarang (iaitu menyusun) sajak. Paling mudah dan selalunya, terus menaip di ruang sms di fon.   

DI INDONESIA sana, ada seorang penyair ternama namanya Wahyu Sulaiman Rendra (yang sudah bergelar arwah bermula tahun lepas. semoga dia aman di negeri sana. amin.).

Saya mula kenal Rendra melalui Prof. Dr. Siddiq Fadzil melalui pidato beliau ketika itu di Kedah. W.S. Rendra masyhur dengan syair-syair kritik yang seringkali kontroversial. Pernah di suatu masa beliau mengkritik lantang perihal negara Indonesia, dikatanya belum merdeka. Ditimbang Rendra Indonesia masih belum merdeka kerana sana-sini rakyat tertindas oleh penguasa. Mustadh’afin dibuli. Benar, bebas apa jika begitu rupanya? Sajak Rendra itu memang mencengangkan. Pernah di ketika yang lain, Sang Merak - gelaran bagi arwah - membela golongan yang dibilang amat hina oleh masyarakat, iaitu wanita-wanita sundal, melalui puisi indah beliau. Rendra berupaya melihat sisi putih mereka dan membuka mata masyarakat. Ternyata, beliau menjadi hero kaum itu di Indonesia.

Rendra yang berpikiran menjangkau itu, pada perkiraan saya, benar-benar melihat sekeliling, dan mentafsir alam. Rangkaian puisi beliau bukan bermanja-manja, ia bernada keras, sangat bertenaga. Rendra, dia tidak diam seperti diam orang kuat tidur. Diamnya, diam sang pendeta, sekali bersuara terserlah daya pikir nan bijaksana.        

Saya pun nak jadi macam manusia Rendra, yang meraikan sungguh-sungguh kurnia aqal, rasa hati, dikarang dalam bait cantik-cantik.

Nah.. sajak di bawah ini asli dariku. Ku tajukkannya : Pemerintah Terbalik, Membalikkan Rakyat.

Saya kata, sajak ini ada bau Rendra, bukan sekadar pada rupa puisi beliau (iaitu pada pemilihan kata dan susunan), lebih penting lagi, saya sangat ingin menyemangati sosok peribadi beliau terutamanya pada pikiran kritis dan kependetaannya. Bagi saya, itu yang menyerlahkan keunggulan kepengarangan Rendra. Kendati pun tak setaraf Rendra, namun sajak kali ini memang terinspirasi oleh Rendra. Diizin Tuhan, saya akan terus terinspirasi lagi-lagi. Mana mungkin keterbalikan dibiarkan!

Sajak ini merupakan rasa hati, tanggapan aqalku yang benar, lagi serius, bukan rekaan sekadar bagi memenuhi ruang kantapembesar.blogspot.com, juga bukan hiburan picisan masa senggang. Saya alami sendiri, bukan khayalan yang tidak empirikal ! 

Lalu sekarang ku sampaikan di sini ;

Pemerintah Terbalik, Membalikkan Rakyat.

I
Keldai ditunjukkan kerusi takhta
Bodoh-bodoh dia duduk juga
Tikus, harimau, semacam durja
Tikus enggak mengapa,
Harimau mengaum kecil.

II
Aku teringat,
Bait sakti ahli ilmu dalam pidatonya : “ sia-sia saja membesar-besarkan orang kecil, sebagaimana sia-sia mengkecil-kecilkan orang besar”

III
Keldai mulai bicara, tersangkut-sangkut suara hodohnya
bertambah hodoh, terserlah bodoh.
Tikus mendengar, mengangguk, menurut,
Jadi hamba santun
Harimau mengerut, mendengus, menunggu.
Menunggu hari akhir keldai.
Bagi harimau, lawan tetap lawan!
Di hari akhir keldai.
Setakat mana upaya harimau biasa?
Sama saja di hari akhir keldai.
Keldai tetap keldai. Keldai, gantinya keldai juga!

IV
Eksploitasi, oportunis terhadap rakyat non-kritis – majoriti!
Birokrasi selektif!
Prejudis, bias kelompok!
Rakyat diperbodoh, oleh keldai hodoh-bodoh,
Rakyat dipakaikan baju tahanan penjara.
Keldai dikultus, diberhala (oleh keldai-keldai juga)

V
Riak manis, dasar payau.
Tunduk di hadapan, panggung di belakang
Terkadang mempelawa ke meja bulat senyap-senyap.
Ahh.. Tetap sama. Keldai juga! Bahasa keldai juga!

VI
Usah jadi manusia juling
Memandang sayup orde lama Indonesia yang diejek keparat
Di sini sudah ada, keparat juga!
Demokrasi lancung, tidak konstitusional walau berwajah itu
Demokrasi baharu kata mu?
Namakan saja demokrasi basi,
Macam nasi basi yang dibuang orang.

VII
Buat penat saja bersyairan begini?
Selagi nyawa bersarung,
Selagi jasad terkandung wilayah ini,
Aku pantas mencipta alun.
Terima kasih Rendra.
Biar apa orang kata,
Aku kata, alun menenang jiwa ku nan memberontak,
Seorang penghuni wilayah nepotis yang terikat
Tunggulah! Akan ku telanjangkan segala melindung cahaya,
Agar kembali bersinar wilayah suci ini




Tiada ulasan:

Catat Ulasan